Selasa, 15 Februari 2011

KE GUA GELANGGI

Sebenarnya kedudukan Gua Kota Gelanggi adalah dalam perjalana darii rumahku ke Sekolah..aku tidak mengambil hirau sangat tentang Gua ini walaupun ketika pulang dari asrama,kekadang perjalanan bas terhenti kerana ada aktiviti mengebom di kawasan Kuari di Gua tersebut..itulah yang aku ingat,tetapi ada kejadian yang menjadikan aku begitu hampir dengan Gua Kota Gelanggi.
Sekolahku mengadakan Sukan Tahunan,dan seperti biasa acara2 padang dijalankan sebelum hari temasya..emm aku pun turut samalah..terlibat dalam perlawanan bolasepak..entah macamana dalam perlawanan tersebut kakiku tergeliat..Terhencut-hencutlah aku berjalan untuk ke dewan makan.Apabila Enchu melihat keadaanku dia pun bertanya..dan aku pun ceritalah apa yang berlaku..Selepas makan aku dibawa Enchu ke sebuah rumah yang berada dekat dengan pagar belakang sekolah..Rumah Aki Zaid kata enchu ( Al-Fatihah untuk Arwah )..Aki Zaid teruslah membelek2 kakiku tapi dia tak urut pun,cuma mencalitkan sedikit kapur sireh ke tempat bengkak,dengan nada bergurau dia berkata aku kena berpantang dan pantangnya kalau makan nasi tak boleh bertambah,selama tiga hari berturut,
Pada waktu yang sama beliau berbual dengan Enchu perihal Gua Gelanggi dan Pahlawan Mat Kilau,banyaklah perkara yang disembangkan sehingga melibatkan sejarah Pulau tawar dan Kusultanan Pahang ( Inderapura).Aku turut tertarik,dengan perbincangan mereka,Tibalah waktu nak pulang ke asrama kerana hari makin lewat..dihujungnya Aki Zaid mempelawaku untuk datang kerumahnya kalau ada masa lapang.
Sampai Di Asrama kakiku sudah pulih,tiada lagi kesakitan dan bengkak..eeemmm hebat!! detik hatiku memuji ilmu yang dimiliki oleh Aki Zaid..Enchu mengingatkan aku akan pantang larang tersebut..Selang seminggu tergerak aku untuk kerumah Aki Zaid..bertemankan seorang kawan Ahmad Tamidi ( Jantan) aku kerumahnya..sampai saja kerumahnya beliau kami dapati Aki sedang mengerat rotan yang dilandaskan atas tulang keringnya..Bila kehadiran kami disedari beliau mengalihkan perbuatan itu dari tulang kering ke tunggul kayu..eeemmm..Aku banyaklah bertanya itu dan ini bersesuaian dengan sikap ku yang sentiasa ingin tahu..mana yang boleh dijawab Aki akan jawab,,mana yang tidak aki akan berkata " Nanti Kas ceritakan kat di "...mungkin ada rahsia..
Emmm cukuplah dulu kisah ini..nanti sambung semula..belajar sepinang,sesireh segambir,setepuk setampar,buah pencak berbunga dengan buah pukulan songsang itu mengumpan membunga itu wangi pada tarinya,,,

Selasa, 8 Februari 2011

MAULIDUL RASUL PUNYA CERITA..

Hari selasa hari Off Day bagiku.jadi sempatlah aku mencoretkan lagi kisah dan pengalamanku sewaktu waktu dulu.Kisah aku je tapi juga melibatkan juga orang lain kerana aku bukan keseorangan dalam dunia nie..Sejarah diri kita,sememangnya melibatkan orang lain.
Sambutan Maulidul Rasul Peringkat Sekolah akan dilangsungkan.Ustazah Kelas Petang sibuk mencari bakat2 terpendam untuk menyertainya.Antaranya Pertandingan Nasyid,Bacaan Al-Quran dan Syarahan.Kami yang tinggal di asrama,waktu petang diwajibkan untuk menghadiri Kelas Agama Antara Jam 3 Hingga 5 petang.
Untuk Tahun satu aku mewakili bahagian lelaki.itupun setelah pening juga Ustazah nak menapisnya.biasalah budak Tingkatan satu tahun aku ramai yang berbakat kerana pada Pertandingan Pidato Tak ada pun wakil dari tingkatan 3 hahahahaha...
Bagi memastikan Kelancaran Majlis,petang sebelum majlis diadakan raptai,kerana majlis berlangsung waktu pagi dengan Pengadil didatangkan dari Sek Menengah Agama.kiranya orang luarlah..Awal-awal lagi Ustazah dah pesan buat biasa-biasa.Emm memanglah aku wat ala kadar jer.tetapi tak disangka pulak penyampaian aku di waktu petang tu telah mendapat perhatian dan adalah yang meneka aku akan menjadi juara.Aku tak kisah sangat sebenarnya.biasalah kan bebudak lagi dah pandai bergosip.
Selepas Kelas Malam aku pun balik ke Asrama..kemudian aku dipanggil oleh salah seorang peserta syarahan juga.dia mewakili tingkatan tiga.Dia pun menceritakanlah aku itu, ini ,begitu, begini, memberikan hujah-hujah yang tak berapa bernas dia..dalam hati aku tahu dah apa maksudnya.dan dihujungnya adalah nada ugutan.Balik ke bilik aku pun berfikir sampai terlena..
Hari pertandingan Telah bermula.Aku adalah peserta terakhir yang memberi bahagian syarahan.Pertandingan tersebut diselang-selikan antara Nasyid,bacaan Al_Quran dan syarahan.Tajuk Syarahan Aku ialah "MUHAMMAD RASUL PENERAJU UMMAH"..
Biasalah waktu Syarahan Agama diselitkan juga Petikan Al-Quran Dan Juga Hadis..Sampai satu ayat Al-Quran aku hanya membacakan maksudnya..Bila Habis saja Syarahan aku dipanggil oleh ustazah kenapa tak baca Ayat tersebut.Aku senyap je...sambil sengeh2..bila Ustazah tengok aku cam gitu memang dia cair nyer.
Bila Pengumuman dibuat aku mendapat tempat ke 2.Ulasan dar Ketua juri mengatakan kalau aku membacakan Petikan Ayat Al-Quran pasti aku yang menjadi juara..Dengan nada selamba " Ustaz..ayat tu memang saya ingat...tapi masalahnya masa nak baca jer tadi saya terkentut,jadi batalah wudhuk saya..Ustazah kata kalau nak baca Al-Quran kena ada wudhuk"...semua juri termasuk ustazah aku ketawa terbahak..merah padam muka mereka..tapi aku selamba jer...sebab semalaman aku berfikir tentang alasan yang nak aku berikan..
Abang yang mengugut aku mendapat Tempat yang pertama,datang setelah majlis tamat, dia berikan aku hadiah yang no.1 aku tolak.Sebab nya Johan dan N/Johan tetap wakil sekolah ke peringkat Daerah..jadi  akan buktikan yang aku mampu lakukan dan peringkat seterusnya aku berjaya cuma pada Peringkat Kebangsaan je aku dapat tempat ke 3..
Itulah coretan kenanganku.Bersempena dengan Sambutan Maulidul Rasul..

CATATAN SEORANG LELAKI.

Mungkin catatan ini ada unsur 18sx tetapi begitulah,lebih baik jujur dari menjadi hipokrit.Zaman sekarang semua perkara mahu dikongsikan di ...