Rabu, 30 Mac 2011

KISAH AKU DAN GUA GELANGGI

Permandangan dari puncak Gua Gelanggi...








Berkesempatan lagi aku untuk mencoretkan sesuatu dalam blogku ini.Setelah habis kisah sendu sendan dalam jiwa raga ku ini..aku coretkan semula pengalaman pertamaku menjejaki keseluruhan isi kandungan Gua Kota Gelanggi walaupun pada hakikatnya aku selalu melepak kat sini kalau kepala berserabut,kerana kat sini ada anak sungai dan suasana yang mendamaikan.
Pengalaman ini aku perolehi semasa aku bersama dengan Arwah Aki Zaid Dan Arwah Enchu.Seperti yang dijanjikan kami pun pergi ke Gua Kota Gelanggi bersama dengan dua orang lagi rakankku iatu Arwah Zaharuddin dan juga Zaki Endut.Kami Sampai ke Gua tersebut iatu ke Kota Balai dalam pukul 10 pagi.
Setelah membakar kemenyan dan jampi lebih kurang..hehehehe..bukan aku yang buat semuanya itu.Arwah Aki Zaid yang buat..katanya dia adalah waris penjaga gua.
Sesuatu yang menakjubkan..dalam perjalanan kami dalam menyelusuri pintu-pintu gua..tiada halangan langsung..seperti kami window shoping di pasaraya..keindahan dan keasyikannya tidak dapat aku dapat bayangkan dengan kata-kata..Kebetulan arwah Zaharuddin ( Doha..nama timbangannya ) ada membawa kamera..apa lagi aku dan zaki berposing disetiap sudut gua tersebut..gelagat aku hanya ditertawakan oleh Arwah Aki Zaid Dan Arwah Enchu..emmm hasilnya bila filem cuci dikedai Mary di Jerantut..semuanya gelap belaka..
Menurut Aki Zaid Gua kota Gelanggi ada Tujuh Pintu Utama yang berangkai seperti kota..rangkaian nyer bergelang-gelang sebab itu dipanggil Gua Gelanggi.Aku juga ditunjukkan makam hijau dan tempat latihan persilatan serta pertapaan Perjuang Melayu iatu Panaglima Imam Rasul.
Dan banyak lagi tempat2 yang memang sentiasa tergiang dalam ingatan tetapi atas sebab2 tertentu tak dapatlah aku ceritakan disini.Sehari bagaikan sekejap bila berjalan2 sambil meneroka segenap gua..Seronok sangat..dan Arwah Aki Zaid kata..kami ni antara yang beruntung..sebabnya dia tak pernah pun bawa orang lain sebelum ni..dan selepas ini..Katanya aku ni ***********..eemm..bila balik rumah tanya arwah mak..memang betulllah apa yang diperkatakan oleh Aki Zaid..
Di penghujungnya aku di tunjukkan satu tanah perkuburan..setelah selesai semuanya kami pun berangkat keluar..Ada Cerita sedih yang Aki ceritakan mengenai Dua makam yang terletak berhampiran..meleleh airmata kami mendengarkan cerita..cerita mengenai perjuangan dan pengorbanan..dan perkataan terakhir yang masih aku ingat ialah " Melayu tak hina dek kata,,tapi kata2 mungkin menghancurkan melayu"..macam2 teka-teki pulak..dan bila aku dewasa dan makin berusia...aku makin faham dengan ungkapan tersebut.
Seterusnya.........berkenalan dengan pewaris penjaga gua.................sekian terima kasih.

Sabtu, 19 Mac 2011

TIGA DURI DIHATI BONDA

Salam bahagia,,dah lama tak update blog ni.maklumlah sejak akhir2 ni sibuk sikit.Banyak aktiviti dan tugasan yang harus dibereskan dan kekadang ada yang diluar jangkaan.Hari ini 19hb March..Kai pertama akau menyaksikan sebuah drama garapan tulisan En.Saharudin (Pak Andak) yang berlandaskan kisah benar yang berlaku dan ianya begitu dekat dengan dirinya..Pagi tadi aku memaklumkan kepada semua pendengar yang mengikuti celotehku..maklumlah dah jam 5.00 pagi..aku tak menjangkakan ianya memberi kesan mendalam terhadap hebahanku..hasilnya lebih seribu sms yang diterima yang menceritakan kembali setelah menonton drama tersebut dan aku menjangkakan yang rating drama tersebut akan naik walaupun ianya sebuah drama lama yang diterbitkan sekitar 1996 kalau tak silap.
Ramai yang memberi maklumbalas sesungguh "Cerita ini ada cerita yang memberkas dihati terkesan dijiwa".dan aku pasti penulis skrip dan pengarah drama ini akan berbangga kerana ianya tetap unggul dan berada di kelas tersendiri walaupun telah lebih 15 tahun.Habis tisu sekotak,sedu sedan dan linangan airmata menjadi peneman kepada mereka yang menonton,dan sekiranya hati tiadak terusik itu bermakna mereka tiada jiwa..sekali lagi tahniah dariku..Tahniah untuk OGY Ahmad Daud yang membawa jiwa Senah.
Habis sahaja menonton drama ni aku terlena dalam sendu..sedar2 hp berbunyi..emmm..aku kena gantikan tugasan rakanku Deejay Aiman Lim sebab anaknya kemalangan..tak apalah aku pun bukan ada kerja hari ini.Kemudian bunyi lagi Hpku..terkejut juga bila yang menelefon aku adalah seorang penerbit sebuah rancangan tv yang berbayar..dia minta aku mengendalikan sebuah racangan berbentuk rencana tapi memfokuskan negeri Cik Siti wan kembang..katanya dia pernah dengar aku bertugas sewaktu berkunjung ke tanah rendah sekebun bunga ni..Gembira aku sebab orang hebat dengar aku bertugas...ceh..cehh..rasa eksen pun ada..tapi sekejap je.
Tapi aku menolak tawaran tersebut dengan baik,bukan aku tak minat tapi aku tak ada jiwa untuk mengendalikan segmen tersebut..kerana apa?..sebabnya aku baru sahaja menyaksikan sebuah drama yang ditulis orang yang mempunyai jiwa dalam cerita.dah roh jiwa ditiup maka terhasil sebuah garapan hebat walaupun ianya sebuah karya sulong si penulis.
Kembali aku berfikir aku seketika,kenapa tak ada yang tawarkan aku untuk buat dokumentari mengenai negeri kelahiranku..banyak sejarah yang belum disingkap..bnyak tempat yang boleh diterokai

Sabtu, 5 Mac 2011

SAYANG CIKGU

Sebelum aku meneruskan cerita kisah Gua Gelanggi. Aku selitkan dulu kisah pertemuanku dengan salah seorang guruku yang pernah mengajarku suatu waktu dahalu Shaharuddin Sulaiman namanya atau kini dia membahasakan dirinya Pak Andak.Beliau merupakan guru bahasa English di sekolah peringkat menengah rendah.Menpunyai cara sendiri bagi menarik minat anak-anak muridnya terhadap pelajaran english Almaklumlah sekolah luar bandar.Jarang murid2 sedar akan kepentingan bahasa english,tetapi kerana kaedahnya yang tersendiri menjadikan ramai yang meminati bahasa english bagi murid-murid lelaki..dan bagi murid perempuan minat mungkin kerana ketampanan wajahnya hehehe...seperti antara lirik lagu Hetty Koes Endang " Wajahmu tampan semua orang tahu....."..tapi keterampilan yang menjadi ikutan dikalangan abang2 seniorku..tapi aku tengok je..hehehe..budak mentah mana reti nak bergaya..
Alhamdulillah..aku berkesempatan berjumpa dengan beliau di Kampung Mengkarak..walaupun dah berubah atas faktor umur tapi lenggok gaya bahasa percakapannya tetap sama..dia tidak lagi menjadi guru,kini menjadi penulis sepenuh masa..penulis skrip drama...banyakalah juga drama2 yg dipertontonkan di kaca tv itu adalah hasil nukilan beliau..
Untuk cikguku...Kau membuatkan aku berbangga kerana menpunyai guru seperti mu..Sayang cikgu!!!! Shaharuddin Sulaiman....

ENAM JALAN BAHAYA DI KELANTAN.

Enam laluan dikenal pasti sebagai laluan yang kerap berlaku kemalangan  di Kelantan, perkara ini ditegaskan oleh Ketua Polis Kelantan Deputi...