Rabu, 30 Mac 2011

KISAH AKU DAN GUA GELANGGI

Permandangan dari puncak Gua Gelanggi...








Berkesempatan lagi aku untuk mencoretkan sesuatu dalam blogku ini.Setelah habis kisah sendu sendan dalam jiwa raga ku ini..aku coretkan semula pengalaman pertamaku menjejaki keseluruhan isi kandungan Gua Kota Gelanggi walaupun pada hakikatnya aku selalu melepak kat sini kalau kepala berserabut,kerana kat sini ada anak sungai dan suasana yang mendamaikan.
Pengalaman ini aku perolehi semasa aku bersama dengan Arwah Aki Zaid Dan Arwah Enchu.Seperti yang dijanjikan kami pun pergi ke Gua Kota Gelanggi bersama dengan dua orang lagi rakankku iatu Arwah Zaharuddin dan juga Zaki Endut.Kami Sampai ke Gua tersebut iatu ke Kota Balai dalam pukul 10 pagi.
Setelah membakar kemenyan dan jampi lebih kurang..hehehehe..bukan aku yang buat semuanya itu.Arwah Aki Zaid yang buat..katanya dia adalah waris penjaga gua.
Sesuatu yang menakjubkan..dalam perjalanan kami dalam menyelusuri pintu-pintu gua..tiada halangan langsung..seperti kami window shoping di pasaraya..keindahan dan keasyikannya tidak dapat aku dapat bayangkan dengan kata-kata..Kebetulan arwah Zaharuddin ( Doha..nama timbangannya ) ada membawa kamera..apa lagi aku dan zaki berposing disetiap sudut gua tersebut..gelagat aku hanya ditertawakan oleh Arwah Aki Zaid Dan Arwah Enchu..emmm hasilnya bila filem cuci dikedai Mary di Jerantut..semuanya gelap belaka..
Menurut Aki Zaid Gua kota Gelanggi ada Tujuh Pintu Utama yang berangkai seperti kota..rangkaian nyer bergelang-gelang sebab itu dipanggil Gua Gelanggi.Aku juga ditunjukkan makam hijau dan tempat latihan persilatan serta pertapaan Perjuang Melayu iatu Panaglima Imam Rasul.
Dan banyak lagi tempat2 yang memang sentiasa tergiang dalam ingatan tetapi atas sebab2 tertentu tak dapatlah aku ceritakan disini.Sehari bagaikan sekejap bila berjalan2 sambil meneroka segenap gua..Seronok sangat..dan Arwah Aki Zaid kata..kami ni antara yang beruntung..sebabnya dia tak pernah pun bawa orang lain sebelum ni..dan selepas ini..Katanya aku ni ***********..eemm..bila balik rumah tanya arwah mak..memang betulllah apa yang diperkatakan oleh Aki Zaid..
Di penghujungnya aku di tunjukkan satu tanah perkuburan..setelah selesai semuanya kami pun berangkat keluar..Ada Cerita sedih yang Aki ceritakan mengenai Dua makam yang terletak berhampiran..meleleh airmata kami mendengarkan cerita..cerita mengenai perjuangan dan pengorbanan..dan perkataan terakhir yang masih aku ingat ialah " Melayu tak hina dek kata,,tapi kata2 mungkin menghancurkan melayu"..macam2 teka-teki pulak..dan bila aku dewasa dan makin berusia...aku makin faham dengan ungkapan tersebut.
Seterusnya.........berkenalan dengan pewaris penjaga gua.................sekian terima kasih.

Tiada ulasan:

CATATAN SEORANG LELAKI.

Mungkin catatan ini ada unsur 18sx tetapi begitulah,lebih baik jujur dari menjadi hipokrit.Zaman sekarang semua perkara mahu dikongsikan di ...