Isnin, 11 Disember 2017

KISAH AKU ANAK PENEROKA ( SIRI 5 )

AKU DAN SEPUPU SERTA MAKCIK,PAKCIK.

Aku dan sepupuku dibesarkan di sebuah ceruk kampong yang jauh dengan orang ramai, kemudian apabila ibubapa berpindah menyertai tanah rancangan Felda,kebetulan dapat tempat yang sama, cumanya rumahku ditanah rancangan meruapakan jalan utama dan rumah sepupuku agak kebelakang.
Kami sering bermain bersama sejak dari kecil, ketika di kampung dia tinggal bersama keluarga serta neneknya yang ku panggil Tok Dayang dan Datuknya yang ku panggil Tokki Hussin,tokkinya sangat terkenal sebagai Tok Peran yakni orang yang mahir dalam selok belok memburu,terutama rusa. 

Mungkin kerana warisan keluarga, sepupuku yang ku panggil Zaham,sejak dari kecil sudah pandai memburu, bayangkan!!!!  kanak-kanak berusia 5 tahun sudah tahu menjejak dan membuat jerat kancil dan napuh.Perangkap kami sering mengena,terutama kancil dan landak.Aku memang serasi dengan dia kerana aku lebih mahir bab-bab di air dan dia bab-bab di hutan.

Sejak berpindah ke tanah rancangan, pada awalnya aku jarang bermain dengannya sehinggalah aku bersekolah rendah, tatkala aku sering ditinggal oleh ibu untuk pulang ke kampung abah di Segamat.Semasa itu Zaham ada dua orang lagi adik iatu Linda Dan Suhaimi,hubungan aku dengan keluarga sepupuku makin rapat.

Ayah kepada Zaham ku panggil Ayahchik dan ibunya pula ku panggil Makcik.Ibu dan makcik adalah adik beradik, mereka adalah dua beradik yang seibu dan sebapa, manakala ada lagi adik beradik mereka yang sebapa lain ibu,dan seibu lain bapa, yang aku ingat adik beradik mereka yang sebapa ialah, Maklong di Kg Sawah,Ayah Ngah di Bukit Mendi,Mokde di Kampung Jengka Batu 13,manakala adik beradik seibu mereka yang aku ingat ialah Ayah Long di Pasir Tumboh, Ayah Ngah Di Jengka 5,Ayah Chik di Jerantut Feri,Mokde Tik Di Johor, Mak Encik atau lebih dikenali dengan panggilan Makchu Zarah di Teluk Melati dan Mak Ngah,kesemua adik beradik mereka pernah aku temui kecuali Mokde Tik yang beradi di Johor.Bagi mereka yang selalu berkunjung ke Pekan Sehari Chenor sekitar 80an hingga awal 2000, pasti mengenali Makchu Zarah penjual kuih karas,putu beras dan putu pulut.
Kuih Karas


Ayahchik atau makcik jika membeli pakaian untuk anak-anak mereka pasti juga akan membelikan untuk aku.Kehidupan keluarga Makcik dan Ayahchik waktu tidaklah sesusah kehidupan Ibu dan abah aku, kerana mereka menpunyai banyak kerbau peliharaan di kampung,mereka tidaklah semata-mata mengharapkan hasil kerja di ladang.
Basikal Cooper
Radio Sanyo

Ketika umur Zaham dalam lingkungan 6 tahun dan aku pula darjah satu, ayahchik telah membelikan beliau basikal cooper. Dengan basikalnya aku akan membawa beliau,kerana aku telah tahu membawa basikal kerana aku pernah belajar basikal tua ketika di kampung kepunyaan Ayah Long dan basikal Tokkiku.Zaham juga ada radio jenama Sanyo kalau tak silap aku,menggunakan bateri lampu,bateri tersebut akan dijemur apabila kekuatanya mulai menurun, mereka juga ada Peti Televesyen yang menggunakan bateri kerana tiada lagi bekalan letrik. Seingat aku, rumahku ada Televesyen ketika usiaku 11 Tahun.

Bersambung PERNGORBANAN ABAH.
Al-Fatihah untuk Ibuku Ramlah Bt Hassa, serta semua bapa dan ibu saudaraku yang telah meninggal dunia.

KISAH AKU ANAK PENEROKA ( SIRI 4 )

AKU MAKIN RAPAT DENGAN ABAH.

Setelah peristiwa pokok sawit layu dan mati, hubungan aku dengan abah agak rapat,pokok sawit tersebut terletak di dalam ladang yang berhampiran dengan sebuah kolam yang di kenali sebagai “ KOLAM ENCIK SHUKOR”,menurut abah,kolam itu mendapat nama kerana dikawasan tersebut Pengurus rancangan Felda bernama Encik Shukor terjatuh motor, lekat sampai ke hari ini ( aku tak pasti kolam tersebut ada lagi atau tidak )

Minatku bermain bolasepak memang tidak dinafikan, setiap petang setelah balik dari ladang atau waktu kelapangan aku akan bermain bola bersama rakan-rakan sebayaku antaranya, Kamil,Mat Karim,Hambali,J Kamarulhatta, kami bermain dihalaman rumah Pak Ali,iatu ayah kepada Kamarulhatta atau aku panggi Ta sahaja. Halaman rumahnya agak luas,tambahan ada dua batang pokok ciku yang kami jadikan tiang gol, sehinggakan tumbesaran pokok ciku tersebut terbantut, apabila Pak Ali mendirikan kedai runcit di halaman rumahnya, kami bermain di halaman rumah Pakcik BJ iatu ayah kepada Kamil atau nama sebenarnya Musa.

Kemudian tempat permainan kami beralih ke Taman selesa iatu taman awam yang disediakan untuk penduduk disitu, sebenarnya di taman tersebut ada beberapa Gelanggang seperti Sepaktakraw dan Bolatampar, lama kemudian Gelanggang gasing pangkah tradisi juga dibina disitu, seperti biasa kami bermain agak awal iatu sekitar 4 petang kerana lebih kurang 5 lebih kami suka menyaksikan orang yang lebih dewasa bermain sepaktakraw, Antara nama yang hebat yang bermain sepaktakraw disitu ialah Pak Sahak,Wak Banduri, Hassan Takraw, Nayan,Ed Gebang ,Mat Zin dan bekas pemain kebangsaan, Iskandar Arshad juga pernah bermain di gelanggang tersebut, dia memang hebat.Ku lihat walaupun mereka bermain petang-petang, tetapi kesungguhan jelas ditunjukan oleh mereka, tidak hairanlah jika mereka menjadi Johan setiap pertandingan terutama Antara Felda.

Semasa di darjah lima aku mula dapat mewakili sekolah dalam sukan bolasepak dan sepaktakraw, disamping itu aku aktif dalam pengakap.Mungkin kerana kehidupan aku yang agak berdirikari mejadikan aku begitu minat dalam perkhemahan,di situ aku mengenali ramai kawan dari sekolah dan daerah lain,aku juga telah dilantik menjadi ketua darjah, pelajaran aku semakin maju, aku antara murid yang cemerlang dalam pelajaran dan sukan,

Aku memakai serba hitam
Pada satu hari aku memberitahu abah yang aku dapat hadiah sempena majlis PIBG sekolah, abah angguk je,kemudian mangatakan yang dia ke ladang, aku kecewa, pasti dia tak dapat datang ,semasa majlis penyampaian hadiah ku lihat tiada kelibat dia…… aku kecewa walaupun aku mendapat tepukan gemuruh dari hadirin, tetapi semasa pementasan drama ku perhatiakn dia ada di pintu bahagian belakang sekali, terus aku bersemangat untuk melontar dialog-dialog dalam lakunan pentas. Perghhhh abah datang.

Semasa Perkhemahan Peeingkat Zon

Sukan bolasepak antara sekolah telah bermula, perlawanan diadakan setiap petang selama seminggu, sekolah aku menjadi juara zon, seterusnya ke peringkat seterusnya. Aku dan rakan-rakanku giat berlatih, tapi biasanya aku akan ke padang setelah habis kerja-kerja membantu abah di ladang. “ Ni, masuk peringkat mana pulak” Tanya abah padaku ketika kami berehat setelah menabur baja di ladang. “ Peringkat Zon Pulak, lawan Zon lain, kalau menang pergi ke daerah” jelasku. “ masa main tu, main sungguh-sungguh, jangan main-main” tambah abah.” Dua minggu lagi baru lawan zon” kataku pada pada abah, kemudian abah terus bercerita dan bercerita,kisah-kisahnya.

“ Jom naik motor ni..kita balik” panggil abah ketika aku bermain bersama rakanku dipadang sekolah, waktu itu tiada latihan. Aku jadi pelik kerana tak pernah-pernah abah datang menjemputku waktu petang atau waktu balik sekolah, biasa abah akan menghantar dan mengambil adik perempuanku je kat sekolah, aku pergi dan balik hanya berjalan kaki.Aku turutkan sahaja, Bila aku naik memboncengnya ku lihat ada topi keledar dalam raga motornya, aku agak, mesti abah baru balik dari luar rancangan ni.  ” Pergi pinjam topi abang zainal” arah abah padaku, Abang Zainal adalah suami Kak Ani, Jiran sebelah rumah kami, tanpa banyak soal aku turutkan aje perintah abah.

“Kita nak kemana ni?” tanyaku pada abah dengan nada yang agak pelik, maklumlah tak pernah lagi aku membonceng motosikal dengan abah bertopi keledar, abah diam je, dan mengarahkan aku memakai topi dan meneruskan perjalanan, agak jauh dan lama juga aku menaiki motosikal dengan jalan yang bengkang bengkok, melalui jambatan, segala label ditepi jalan aku baca, setiba sampai di simpang Sungai Tekam, abah membelok, kemudian kulihat ramai orang berhimpun di tepi padang, ada perlawanan bolasepak bisik hati kecilku.

“ Hari ini kita tengok perlawanan bolasepak persahabatan, Kelab Sultan Sulaiman lawan dengan Tekam United” jelas abah ketika kami hampir ke tepi padang, oleh kerana orang terlalu ramai, aku berjaya mendapat tempat dipenjuru belakang sebelah hujung padang “ Kenal tak siapa tu?” Tanya abah kepada ku sambil menunjukan jari telunjuk kearah seorang lelaki bertubuh sasa, labu betis dia kemain besar, pehanya kental dan berotot, nampak urat, bermisai dan berambut agak panjang. Aku mencebek mulut tanda tak kenal, walaupun aku rasa macam pernah tengok “ Tu lah Mokhtar Dahari pemain bolasepak negara yang terhebat, yang besar kat tengah tu Santokh Singh, yang putih tu Soh Chin Aun, yang hitam tu bukan india tapi Khalid Ali “ Jelas abah kepada ku.Aku perhatikan sahaja, masa permainan berlangsung aku tak henti-henti memerhatikan nama-nama yang disebut abah,,wahhhh memang hebatlah, dalam pada itu aku perhatikan juga pasukan lawan mereka, ye aku kenal.. “ itu Pakcik Bahari yang rumah kat sekolah kan?.yang tu pegawai felda kan” tanyaku pada abah.Abah tersenyum dan mengangguk kepala.
Mokhtar Dahari Pemain Bolasepak Hebat Sepanjang Zaman.
Sebenarnya aku tak tahu mana yang menang dan kalah yang aku pasti palang gol patah apabila bola tendangan Santokh Singh terkena palang tersebut.
Kemudian aku balik dengan abah, kemudian singgah di kedai aku pun tak ingat kat mana, kami minum air bersama, itulah detik-detik yang mengembirakan aku.Hubungan aku dengan abah semakin erat dan rapat, kebanyakan masalah mengenai blok abah ceriatakan padaku, ada juga sesekali dia bertanya pendapatku, walaupun aku hanya berumur 11 tahun.

Abah tidak pernah melarang untuk aku bermain bolasepak, akhirnya pasukan sekolahku berjaya ke akhir peringkat daerah, tapi kami kalah kerana lawan berbadan besar,seolah seperti lebih umur, Sekolah Kebangsaan Chebong.. ye aku ingat nama sekolah tersebut. Aku dapat mewakili daerah bersama dengan dua orang lagi rakanku, kami mewakili daerah dan bermain di Kuala Lipis, pasukan daerah yang aku wakili mara ke final tapi tewas kepada Daerah Pekan.Akhirnya aku dapat menyertai pemilihan untuk mewakili negeri, tetapi aku tolak sebabnya aku tak mahu tinggalkan abah keseorangan ke ladang. Latihan untuk mewakili negeri tu selama dua bulan, jadi aku putuskan yang aku tak mahu pergi, abah ada juga menggesa untuk aku pergi, aku kata aku tak mahu dia sorang-sorang dalam ladang,kemudian dia memelukku, kali pertama aku dipeluk orang orang yang ku panggil abah.


Bersambung …. AKU DAN SEPUPU SERTA MAKCIK,PAKCIK.
Al- Fatihah Untuk Abah Yunos B.Hj.Md Alim, Abang Zainal Abidin ( Jiranku) Mokhtar Dahari.

Sabtu, 9 Disember 2017

KISAH AKU ANAK PENEROKA ( SIRI 3 )

ABAH KETUA BLOK YANG HEBAT.

Tugasan Abah di ladang biasanya siap untuk pusingan pertama dalam 6 atau 7 Haribulan untuk pusingan pertama, kemudian dalam pusingan kedua tugasannya siap dalam linkungan 20hb atau selewatnya 22hb. Bermakna abah bekerja di ladang untuk memotong buah sawit dalam lingkungan 10 ke 12 hari dalam sebulan, kata abah, dia tak mampu nak buat cepat-cepat kerana tenaganya tidak segagah berbanding dengan peneroka yang lain.

Bila usiaku meningkat 11 tahun, abah sedikit berubah padaku, sering kali aku dijadikan teman berbualnya, walaupun dalam banyak perkara dan cerita dia yang lebih banyak berkata, dan aku hanya menjadi pendengar yang setia.Adik-adikku makin besar tapi abah tak membenarkan mereka ke ladang, mungkin tak mahu anak-anaknya kepenatan, aku akur je, sikit pun tak pernah irihati.
Walaupun tidak memotong buah sawit tapi abah akan tetap ke ladang,untuk memotong anak-anak kayu atau membaja, dan aku adalah peneman setianya.Kadang-kadang abah membenarkan aku membawa motosikalnya untuk pulang kerumah mengambil bekal yang disediakan oleh ibuku, aku faham, abah tidak mahu aku menunggang motosikal tak tentu haluan, meronda seperti rakan-rakanku yang lain, aku makin faham kaedah abah mendidikku sebagai anak tirinya.

Abah mendapat gelaran “ Tok Penghulu” di tempat tanah rancanganku, menurutnya gelarannya itu melekat pada dirinya apabila beliau menyertai lakonan pentas bangsawan anjuran Felda melalui Badan Kebudayaan Felda, Antara artis dan pelakun bangsawan hebat waktu itu ialah Zami Mohd Nor, Mak Minah Ketot dan ramai lagi yang aku lupa, kalau tak silap aku, Dato M.Daud Kilau, Maria Bachok pun ada. Dalam Drama tersebut abah memegang watak sebagai Tok Penghulu dalam pementasan Hikayat Malim Deman, seingat aku dalam satu babak, abah kena ikat kat pokok keladi yang besar, aku tak faham sangat cerita tu, maklumlah bebudak lagi.Semua Abah cerita dengan aku.Dalam banyak-banyak cerita rekaannya aku, paling suka kisah Awang Mata Rabun.

Abah berperanan sebagai ketua blok, sentiasa meronda ladang, jika ada buah yang tertinggal di kawasan blok seliaanya, akulah yang ditugaskan untuk mencatit kawasan siapa, dan sebelah petangnya abah akan kerumah ahli blok tersebut dan ceritakan perihal buah yang tertinggal atau ladang yang agak semak,aku sentiasa akan diajak bersama.Jika tiada tindakan dari ahli blok, abah akan memanggil orang lain untuk memotong sawit tersebut dan tuannya akan didenda melalui potongan payslip.
Gambar ini sekadar hiasan
“ Ini pokok aku, kenapa awak amik buahnya” kata Pak Ayob pada Pak Ishak, aku hanya mendengar sahaja pertengkaran mereka dari atas motor “ Dahlah jangan bergaduh” kata abah dengan tenang. Tapi Pak Ayob dan Pak Ishak terus berdegil sambil masing-masing membuka langkah silat “ Tok Penghulu jangan campur… biar den selesai kan cara jantan” kata Pak Ishak, Kemuadian mereka bertumbuk,bersepak terajang, aku perhatikan sahaja dengan penuh minat “ Sudah!!!!!!!!! Jangan berkelahi” jerit abah sambil menepuk batang sawit yang menjadi pertikaian antara mereka, jeritan abah yang bergema sambil menepuk batang sawit itu membuat mereka terhenti, “ Ingat!!!! Dalam masa 5 hari kalau pokok sawit ni tak mati, jangan panggil aku Penghulu” cabar abah kepada mereka, kulihat keduanya terdiam dan tertunduk, kemudian abah ke motor dan berkata “ amie!!! Bawak motor, kita balik”.

Sampai dirumah kulihat tangan abah dah bengkak, bila ibu tanya,abah diamkan sahaja, bila ibu tanya kepada ku, aku hanya gelengkan kepala sambil mengangkat bahu,tanda tak tahu. Semasa ibu ke dapur,abah memanggil aku “ Amie..nampak tak pokok yang abah tampar tadi?” “ Nampak” jawabku pendek.” Mulai petang ni, amie pergi keladang dan ke pokok tu, dan siram dengan racun yang dalam reban tu” “ tiap petang ke?” tanyaku.. “ Ye setiap petang sampai pokok tu layu”.

Setiap petang aku dapat menungang motosikal Honda cup C70 MJ 2129,wahh!!! Girangnya aku, saja aku ikut jalan jauh nak ke ladang. Bila masuk hari yang ketiga, pokok tersebut suda layu, daunnya menjadi kekuningan.” Abah ada?” Tanya Pak Ishak yang datang kerumahku, aku angguk kepala,dan terus memanggil abah yang baring dibilik sambil ditemani adik-adikku yang mencabut uban abah. “ Haa kenapa Sahak?” Tanya abah dan aku pun berlalu idak mendengar perbualan mereka, tak lama kemudian Pak Yaob pulak dating, mereka bersembang dengan penuh kemesraan apabila aku perhatikan dari jauh.


“ Ayob dengan Sahak datang petang tadi tu,sebab apa?” Tanya ibuku pada sebelah malamnya,aku hanya dengar dari dapur je perbualan mereka “ datang nak minta maaf” jawab abah.. ibu tidak pula bertanya kerana apa meminta maaf. Malam tu sebelum tidur abah bertanya tentang persekolahanku, pertama kali beliau berbuat demekian………….

Bersambung …… AKU MAKIN RAPAT DENGAN ABAH.
#Al-Fatihah untuk Abah, Pakcik Ayob Ibrahim dan Pakcik Ishak Ismail

Jumaat, 8 Disember 2017

KISAH AKU ANAK PENEROKA ( SIRI 2 )

ABAH? Aku anak tirinya.

Beliau berkahwin dengan ibuku setelah aku berusia dalam lingkugan 4 atau 5 tahun, beliau berasal dari Kg Kuala Paya, Segamat Johor, ketika berkahwin dengan ibuku beliau masih bujang dan tidak pernah berkahwin sebelumnya. Kemudian menyertai tanah rancangan Felda dan aku pun dibawa sekali tinggal bersamanya.

Menurutnya kepadaku, ketika memasuki tanah rancangan Felda, beliau Antara orang yang paling berusia, rata-rata usia peneroka di waktu itu dalam lingkungan awal 20an.Oleh kerana usia dan mungkin juga dia seorang yang peramah, apabila bermula sistem blok beliau dilantik menjadi ketua blok.

Dalam usiaku masih muda, aku telah diajak ke ladang sawit untuk membantu kerja-kerja diladang dan menjadi pembantu tetap kepadanya, hubungan aku dengan abah seawal itu tidak berapa rapat, mungkin kerana sikapnya yang seperti acuh tidak acuh atau aku yang masih berdendam kerana terpaksa menjaga adik atau juga dendam aku tak dapat upah seperti rakan-rakan yang lain.


Apabila usia ku meningkat 10 tahun, adik beradikku makin bertambah, aku seperti terus dipinggirkan oleh abah, makan dan pakai biasa-biasa je tiada yang istimewa, tetap makan setelah semuanya makan dan pakaianku jarang berganti, adalah sesekali tu abah mengambil baju secara hutang di Kantin Felda.Kantin Felda atau PNF yang bermakna Perbadanan Niaga Felda yang terdapat disetiap rancangan Felda. Masyarakat tempat menyebutnya “ KANTIN”

Ketika dalam lingkungan 10 tahun aku lebih rapat dengan sepupuku Atan lantaran aku sering ditinggalkan oleh abah dan ibu kerana mereka kerap balik kampong abah di Segamat Johor, aku dan Atan lebih kurang sebaya, Rumah Makcikku ( ibu Atan ) ada radio, dengan atan aku selalu mendengar radio dan memasang “kaset” penyanyi tempatan pada waktu itu, kami sering meniru cara deejay radio, mungkin itu juga yang mendorong minat aku dalam dunia penyiaran.
Aku dan abah seperti biasa, sepatah ditanya sepatah juga aku menjawab, setiap yang disuruhnya aku lakukan tanpa bantahan, Abah sudah membeli motosikal, teringin benar untuk aku menaiki tapi apakan daya “ Nanti rosak” kata abah, aku diamkan sahaja. Jadilah aku pembonceng setianya ketika ke ladang.Bukan setakat membonceng sahaja tetapi terpaksa mengheret sama kereta tolak, lenguh tanganku, tapi tak berani nak bersuara.




Dalam masa yang sama aku tetap belajar menunggang motor bersama Atan tanpa pengetahuan ibu dan abah, hehehehehe.. hendak seribu daya, tak nak seribu dalih.Hinggalah suatu hari seorang jiranku , ku panggil ,dia ku panggil Makcik Yah, beliau isteri kepada Pakcik Mail “ amie tahu ke menunggang moto” Tanya beliau, dengan nada yakin aku menjawab “ boleh je”, “ kalau boleh,minta tolong amikkan pakcik mail di felcra, dah lewat ni, dia tak balik lagi, mungkin traktor rosak” jelasnya Mak Cik Yah kepadaku.

Dengan keyakinan yang tinggi aku pun menunggang motosikal, jalan waktu tidak begitu baik, hanya jalan berbatu,jalan hanya elok setelah melewati kawasan kilang sawit, jarak antara tempatku ke felcra lebih kurang 4km.Dalam hatiku ketika menunggang motosikal tersebut hanya tuhan sahaja yang tahu betapa girang dan gembiranya.Itulah kali pertama aku membawa motosikal sejauh itu.
Kisah aku membawa motosikal diketahui oleh ibu,seperti biasalah ibu hanya berpesan, hati-hati jika menolong orang kerana kemampuan terhad, Abah pula tak kata apa-apa, senyap je, kerana waktu itu ada orang datang nak berguntiing rambut…Fuhhhh!!!!! Selamat aku
.



Tetiba abah memanggil aku, “ pergi kedai belikan pisau gilette” aku pun mengambil duit dalam bekas gunting dan terus berlari ke kedai. Jarak kekedai dalam 1km “ kenapa tak bawak motor” Tanya abahku bila aku balik termengah-mengah dengan membawa pisau dan meletakkan dalam bekas gunting. “ tak apalah” jawabku sambil terus pergi rumah hadapan berseberang jalan, Rumah pakcik BJ, anak-anak mereka adalah kawan-kawan sepermainanku,

Bersambung…… KISAH ABAH KETUA BLOK YANG HEBAT.

Rabu, 6 Disember 2017

KISAH AKU ANAK PENEROKA ( SIRI 1 )

Seringkali menangis teresak-esak kesorangan bila memikir nasib diri, apa boleh buat hidup menumpang ehsan orang “ kita ni menumpang buat cara menumpang” begitulah pesan Nenek pada suatu hari ketika dia belum lagi terlantar sakit yang agak lama.
Sejak dari kecil memang aku sudah tahu berdirikari, bermula dari seawall umur 5 tahun aku sudah tahu mencari ikan di sawah atau lopak-lopak air, hidup bersama Tokki dan Tuk ( Nenek ) mengajar aku erti dan memahami keperihan dan kepayahan. Akhirnya aku diambil oleh ibu untuk tinggal bersamanya di penempatan Peneroka Felda, Ibu berkahwin lain, aku juga tidak pernah mengenali ayah kandungku.Wajahnya tidak pernah aku tatap, suaranya tidak pernah aku dengar.Aku juga mempunyai seorang adik prempuan yang dipelihara oleh datuk saudara.

Bermulalah kisah hidupku di Rancangan Felda, Aku bersama ibu, suami ibu yang ku panggil abah dan adik perempuan seibu yang masih bayi, aku sentiasa diarah oleh ibu untuk menjaga adikku itu, walaupun dalam usia sebayaku apa yang aku tahu untuk menjaga seorang adik, tetapi demi menurut kata ibu dan menjaga hati abah aku lakukan juga.

Biasanya aku akan dapat menikmati makanan selepasnya semuanya selesai makan, aku tak kisah kerana bagiku itulah upah yang ku perolehi setelah menjaga adik ketika ibu membuat kerja-kerja dapur.Abah setiap pagi akan ke ladang sawit bersama dengan rakan-rakan penerokanya, pada sebelah petang dia akan mengambil upah mengunting rambut dikalangan peneroka, itulah adalah kemahirannya dan punca rezeki tambahan,biasanya akulah yang akan disuruh untuk ke kedai membeli pisau cukur.

Di Tanah Rancangan Felda aku mengenali rakan-rakan sebaya yang berada di kejiranan rumahku, setelah memasuki alam sekolah tadika, aku mula mengenali rakan-rakan dari kawasan lain yang agak jauh dari rumahku.Segala persiapan untuk ke sekolah aku lakukan sendiri, tiada bantuan dari ibu semuanya kulakukan sendiri, membasuh pakaian harian kesekolah, jika ada bajuku yang koyak aku jahit sendiri.Memasuki darjah satu aku pergi kesekolah sendirian, pendaftaranku ke sekolah dibantu oleh anak jiranku yang lebih dewasa, dia darjah enam ketika aku memasuki alam sekolah rendah.
Aku adalah murid yang cerdas dan pintar disekolah, sentiasa mendapat perhatian guru, tapi bila di rumah ,rutinku adalah seperti biasa.Jaga adik, bila waktu petang aku ditugaskan untuk membakar sabut dan mengasapkan keliling rumah.Waktu itu tiada bekalan letrik, hanya menggunakan lampu minyak tanah dan beberapa tahun kemudian menggunakan lampu gasoline. 

Bila usiaku berganjak ke 9 tahun atau darjah tiga, tugasku makin bertambah, setiap kali cuti hujung minggu persekolahan aku akan diajak oleh abah untuk ke ladang bagi membantunya, biasanya mengutip buah yang relai dan dimasukan kedalam guni, sebenarnya rakan-rakan yang pun sama, mereka akan bercerita tentang upah yang mereka dapat dari ayah mereka, tapi aku………. Cukup sekadar dapat makan. “ Jangan nak mengada minta upah, tu dapat makan, kena bersyukur” kata ibuku setelah aku ceritakan perihal kawan-kawan. Dengan abah, jarang sekali aku berbual dan dia pun tidak bertanya khabar, mungkin kerana aku ni anak tiri, atau mungkin juga dia bertanya melalui ibu.

Buah sawit relai

Tahun berganti tahun, aku mendapat seorang adik lelaki, setahun kemudian seorang lagi, jadinya aku menpunyai 3 orang adik.Ketika aku berusia 10 tahun dan kehidupan kami makin berubah bertambah senang, ibu, abah dan 3 adik sering balik ke kampung abah di Segamat, Johor.Aku hanya tinggal dirumah dan waktu malamnya aku akan pergi kerumah mak saudara ( adik beradik ibu ) yang juga peneroka felda, jarak rumah lebih kurang 2 kilometer, aku berjalan kaki.Biasanya seminggu mereka akan berada di segamat, bila balik ku lihat adik-adikku mendapat barang permainan dan juga pakaian baru hadiah dari saudara mereka sebelah abah.Aku? hanya melihat sahaja, tapi sedikitpun aku tidak pernah rasa sedih atau terasa hati.

Disekolah aku seperti biasa, sedikitpun tidak rasa tergugat malah aku disenangi oleh rakan-rakan dan guru, cumanya apabila sekolah ingin mengadakan rombongan aku sedikit gusar, aku takut nak menyuarakan hasratku untuk bersama-sama rakan sekolah kepada ibu.Namun begitu aku tidak pula memberontak apabila ibu mengetahui dan melarangku untuk menyertai rombongan tersebut.
Apabila menolong abah ke ladang, kerjaku makin berat, aku tidak lagi mengutip buah sawit yang relai tetapi mengangkut tandan sawit dari kawasan pangkal pokok ke tempat pengumpulan berhampiran jalan dengan menggunakan kereta sorong 

Kereta Sorong.


.Abah begitu bersungguh kerja,kesian juga aku melihatnya walaupun dalam hati bergerutu bila mengenangkan aku tidak mendapat upah.Walaupun aku sentiasa menolong abah diladang, aktiviti aku bersama rakan-rakan sebaya dikejiranan tidak ku tinggalkan, aku tetap bermain bersama mereka jika ada kesempatan, aku tidak lagi diarah untuk menjaga adik, mungkin kerana aku lebih kerap membantu abah di ladang.
Abah? Walaupun aku kurang mesra dan rapat dengannya, tetapi dia tidak pernah memukul aku, itu yang aku “ respect” biasanya hanya bebelan dan ugutan tak mahu tanggung aku belajar.

BERSAMBUNG………………

Jumaat, 1 Disember 2017

CATATAN ANAK PENEROKA

Catatan ini adalah pandangan pribadi saya sebagai anak Peneroka Felda, pernah berkhidmat dalam Organisasi Felda.. apa yang saya nukilkan bukan untuk menyalahkan sesiapa.

Sebelum menyentuh pada Jatuhnya ERA Felda sekitar, saya cuba mengimbau kembali zaman susah yang HANYA kita sebagai anak peneroka yang faham penderitaan yang dialami oleh Peneroka.
Berpagian seawal pukul 6, peneroka telah bergegas bangun untuk ROLLCALL, setiap arahan dari Pengawai Rancangan mahupun pengurus, semuanya YES ENCIK, tiada bangkangan, kalau ada pun hanyalah cakap-cakap belakang.

Ramai yang hanya berjalan kaki ke ladang,amatlah kurang yang berbasikal apatah lagi bermotosikal. Tetapi kerana kesinambungan hidup,demi keluarga dan mengubah nasib, segalanya mereka hadamkan sahaja.

Cukup bulan mereka akan beratur di Kedai Felda untuk mendapatkan barangan keperluan dapur. Selain secara buruh bekerja di ladang, mereka juga diwajibkan untuk membersihkan kawasan sekitar, mencantikkan kawasan perumahan, ada masanya diberikan amaran kerana tidak menanam BUNGA RAYA dihadapan rumah.

Penerokawati diajar dan diasuh dengan sistem pembelajaran sains rumahtanggga.Penerokawati memainkan peranan meningkatkan pendapatan keluarga dengan bekerja diladang khususnya KAHWIN BUNGA.



Perubahan demi perubahan dilakukan untuk menaikan taraf hidup, selain mengerjakan ladang ada dikalangan peneroka yang bercucuk tanam, kebanyakan dari peneroka menpunyai anak yang masih kecil dan bersekolah rendah. Untuk membesar anak-anak itu menjadi cabaran bagi mereka, dengan pendapatan yang hanya cukup setakat makan keluarga.Mungkin Antara kita Gen2 yang pernah merasai SIRA buah Sawit, Kuih BINGKA sawit, Sawit Bakar..

Sistem ROLLCALL telah diubah kepada sistem blok dengan keanggotaan 20 peneroka satu blok, ,setiap pegawai ladang mengawasi Antara 4 hingga 5 blok.Dilantik ketua blok,bendahari dan setiausaha.Kebanyakan ketua blok dilantik berdasarkan karisma dan keupayaan yang dinilai oleh blok, ketua blok akan menganggotai JKKK dan dikalangan mereka akan melantik seorang sebagai Naib Pengerusi, dimana pengurus rancangan automatik sebagai pengerusi.
Dalam sistem blok, telah melonjakan pendapatan para peneroka kerana ianya adalah sistem kelompok yang terbaik, ahli blok yang culas akan didenda.

Sewaktu sistem ini dilaksanakan kebanyakan anak peneroka telah remaja, diwaktu hujung minggu akan membantu..( MAKSUDNYA KITA GEN2 JUA TERASA PENDERITAAN DAN KEPERITAN,KITA LAYAK MENYUARAKAN APA YANG KITA RASA TIDAK BETUL). 
Sekitar tahun 1986 – 1987 harga sawit jatuh menjunam walaupun buah sawit begitu memuncak, setiap bulan ,peneroka memperolehi Antara 25 tan hingga 35 tan tetapi harga waktu sekitar RM 25 hingga RM 35 satu tan, Kilang tidak mampu untuk memproses buah yang sebanyak itu dan hanya dibakar.Kecelaruan pendapatan yang mengrinsakan menjadikan peneroka benar-benar tertekan, mentelah lagi dengan kos perbelanjaan pelajaran anak-anak yang semakin meningkat kerana memasuki sekolah menengah dan belajar di IPTA, ada jua kalangan Gen2 terutama yang sulong terpaksa mengorbankan diri dalam pelajaran demi kesinambungan adik-adik untuk terus belajar. Maka bertaburlah peneroka membuat kerja luar dari tanah rancangan. Ada yang bekerja sebagai “JAGA” tidakpun driver lori ataupun mengambil upah menorah getah di kawasan kampong.. PERIT!!!!!!!

Lama kelamaan keadaan semakin pulih, dengan tindakan bijak oleh pihak pengurusan Felda ketika itu yang sentiasa memikirkan bagaimana untuk membantu peneroka dan masyarakat di tanah rancangan, diberikan bantuan untuk peneroka menerokai industri hiliran, ataupun setidaknya peneroka berada dekat dengan ahli keluarga.Hebatnya pengurusan mengatur dan melaksanakan sistem sehinggakan dalam krisis ekonomi terhebat yang melanda negara sekitar 1996 hingga 1998 masyarakat peneroka Felda langsung tidak terkesan, malah dalam PIlihanraya umum 1999 masyarakt penerokalah yang menjadi penentu kemenangan parti kerajaan.Masyarakat peneroka bukan pertualang atau disebut bangsat, mereka tahu erti maksud terima kasih.
Bersambung……………….

AKU RINDU PILIHANRAYA UMUM

Dah Dekat sangat ni.. Ye Pilihanraya Umum ke-14 makin tiba ke detiknya… Jarang sebenarnya nak mencoretkan perihal politik kat dalam blog ni.. Tetapi disebabkan dah dekat tulis je lah. Sekadar mencatatkan pengalaman yang dikutip dari perkara lepas.
“ Bagaimana pandangan Dato dengan hasrat Nurul Izah untuk mencabar Dato di kawasan Dato?” masih tergiang dan aku ingati soalan tu… “ Biarlah… Negara kita demokrasi sesiapapun boleh bertanding “ itu jawapan dari Ketua Wanita tersebut.. “ Tidakkah Dato rasa tercabar” soalan bertalu datang..biasalah bila kita kerja bidang wartawan ni..soalan jenis “feeder”  kena pandai…” Dia budak mentah lagi, apa dia tahu tentang politik, perjuangan dia pun bukan membela rakyat sekadar membela ayahnya..rakyat tidak akan terpedaya”.. dan panjang lagilah yang diterangkannya, semua menjurus kepada keyakinan… maka aku buatlah sebuah tajuk “ NURUL IZAH BUDAK MENTAH” aku tahu..artikel aku tak lepas..hahahaha.. dan akhirnya selepas PRU..Nurul Izah menang dan Ketua Wanita tersebut menangis tersendu sendan…



Hanya Secebis kisah dari cara pemikiran mereka yang agak lama berkecimpung dalam sepak terajang politik, kekadang keyakinan yang ditunjukkan itu melampaui kerana ANGGAPAN. Mereka telah dilayukan oleh kumpulan kerja yang hanya membodek segala bantuan dan kerja yang dilakukan oleh ketua tidak sampai ke sasaran atau sering dilaungkan oleh pemimpin besar AKAR UMBI..ye!!! tidak menyentuh ke akar.. apatah lagi ke umbi.

Sekarang ini sibuk pula meminta di angkat cerita kejayaan atau disebut “ success story”.. secara teorinya bagus, tapi bila dipraktik secara keterlaluan ianya lebih kepada MENGUNGKIT.. seumpama seorang guru berbangga dengan kejayaan anak didiknya tetapi mereka tidaklah pula melaungkan bahawa anak didiknya Berjaya kerana dia…

Apa-apa pun aku hanya pemerhati.. bila ada yang datang meminta pandangan..maka aku pun akan memberikan pandangan dan pendapat dari sudut aku… itu je…

Sabtu, 18 November 2017

MAKAN LAJU RISIKO PENYAKIT JANTUNG,STROK,DIABETES

Rupanya cara kita makan pun boleh menjadi punca penyakit selain apa yang kita makan,baca artikel yang dipetik dari BERNAMA ini, mungkin boleh mengubah cara kita makan, Hakikatnya dalam Islam telah diajar adab dan cara makan yang betul, dengan penemuan kajian ini, mungkin sedikit sebanyak akan menyedarkan tabiat cara makan dan pemakanan.



ISLAMABAD: Cara seseorang itu makan, laju atau perlahan, boleh menentukan sama ada individu berkenaan berisiko menghidap penyakit jantung, strok dan diabetes, lapor Associated Press of Pakistan (APP).
Menurut satu penyelidikan awal, makan dan kunyah secara perlahan, membantu melambatkan sindrom metabolik seperti tekanan darah tinggi, diabetes, obesiti dan tahap kolesterol tidak normal.
Sebaliknya, makan dengan terlalu laju atau cepat boleh menyebabkan gula dalam darah turun naik, yang boleh menyebabkan rintangan terhadap insulin.
Menurut penyelidikan yang dikemukakan di simposium American Heart Association Scientific Sessions 2017, makan dengan lebih perlahan berupaya menjadi kunci penjagaan kesihatan dan tubuh badan.
Satu pasukan dari Universiti Hiroshima, Jepun menjalankan kajian terhadap 642 lelaki dan 441 wanita, dengan usia purata 51.2 tahun, tiada yang mempunyai sindrom metabolik, pada 2008.
Mereka dibahagikan kepada tiga kategori, berdasarkan kepada cara mereka menjelaskan bagaimana mereka makan iaitu lambat, biasa atau cepat.
Kajian mendapati makan dengan laju iaitu sebanyak 11.6 peratus, lebih cenderung mengalami sindrom metabolik, berbanding makan secara biasa (6.5 peratus) dan perlahan (2.3 peratus).
Makan dengan laju juga dikaitkan dengan peningkatan berat badan, pinggang lebih besar dan glukosa dalam darah lebih tinggi.
Selain itu, mengunyah makanan secara perlahan, membolehkan otak menerima isyarat kenyang bermakna anda lebih cenderung berhenti makan sebelum kekenyangan.

Sementara, mereka yang mengunyah makanan atau makan dengan cepat, cenderung tidak berasa kenyang dan akan makan lebih banyak. - BERNAMA

Khamis, 19 Oktober 2017

DOA UNTUK KUAT ZAKAR


Rajin pulak merayap ke blog dan laman sosial, disamping youtube....hahahahaha dapat faedahlah..inilah hasilnya untuk perkongsian.. yang dah ada suami tapi tak berapa nak power bolehlah suruh si suami tu baca,, tapi nak tegur dan ajar tu kenalah berhemah sebabnya orang lelaki ni kalau bab ni " EGO" dia tinggi.

Doa Penguat Zakar  
Doa ini dibaca jika lemah Zakar.
Jika terasa lemah zakar hendak berjimak (bersetubuh), bacalah doa ini 3 kali kepada zakarnya di waktu ketika hendak jimak (bersetubuh) niscaya jadi kuat bersetubuh InsyaAllah. Tapi jika dah kuat, usah dibaca nanti tak tahan pula isteri, lari malam pula.
Inilah Doanya.

بِِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ
اَللَّهُمَّ اِنَّا نَعُوْذُبِكَ تَامَّهْ، وَالرُّوْحِ، وَالدَّمِ، وَلَحْمِ، وَسَحْمِ، وَالْحُرُوْبِ، وَالْجُلُوْبِ وَتَقْضِىْ، فَاِذَا قَضَيْتَ اَمْرًا فَاِنَّمَا يَقُوْلُ لَهُ كُنْ فَيَكُوْنُ.
Bismillah hirohman Niroh him.
Allah huma innaa Na'uzubika tam mah, warruhi, wad dami, walahmi, wasahmi, wal hurubi waljulubi watakzi. Faiza kozoita amron fain namaa yakulu lahu kun fayakun. ( 3 Kali)

Selamat berjimak. Utk isteri yg sah saja. Dilarang utk digunakan kpd swasta.
ilmu harus dikongsi,
bukan utk disimpan

FORMAT RADIO

Bila dah bergelar penyampai ( DJ ) di stesen radio seorang itu kena faham dan tahu mengenai halatuju stesen tempat bekerja. Aku ditanya oleh seorang rakan yang berminat untuk membuka stesen radio ( internet ) jadi, disini aku ceritakan berdasarkan pengalaman dan pengetahuan yang tidak seberapa ini,mungkin boleh dijadikan panduan oleh adik-adik yang sedang belajar.
Apa jua siaran radio ianya harus ada format, format juga dalam istilah radio disebut “programming format”.Ianya menjadi acuan gaya siaran dan membentuk personaliti para penyiar.Pemahaman mengenai format stesen radio merupakan teras yang wajib difahami oleh penyiar dan mereka yang bekerja dibawah stesen tersebut.

APA MAKSUD FORMAT RADIO?.

Adalah bentuk keseluruhan isi siaran di sebuah stesen radio  sebagai contoh Radio Muzik,Radio Berita,Radio Sukan,Radio Wawancara ( Talk Show ).
Format radio juga dijadikan panduan untuk menentukan halatuju dalam jenis muzik atau lagu yang disiarkan,gaya penyampaian penyiar (dj) ,isi kandungan segmen.
Format Radio biasa terbentuk dari Visi dan Misi stesen radio berkenaan.Sebelum menyediakan format yang sesuai, perlu ada kajian lapangan pendengar.Kajian ini boleh dibuat perbagai cara,antaranya budaya kehidupan sesuatu tempat.Sikap dan tahap permikiran.Ada juga stesen yang mengambil jangkamasa yang agak lama dengan menggunakan kaedah “ Try and error”

Jika semua sudah dilakukan bolehlah tentukan format yang sesuai, tetapi kebanyakan stesen akan “mencedok” dan terbentuklah beberapa format radio seperti
Format Berita,Format Bualbicara,format klasik,Format urban muzik,Format rock,Format contemporary,Format Komuniti,FormatWilayah,Format Radio Kerajaan.

Fungsi format radio ialah memenuhi dan mendapatkan sasaran pendengar secara tepat dan banyak,memberikan saingan kepada stesen radio lain.Format radio ini boleh diubah mengikut jam selagi tidak lari dari visi dan misi.Perubahan format juga akan memberikan perubahan pada susunan lagu dan gaya penyampaian (dj) dan ianya begitu popular.Format radio juga membolehkan sebuah stesen radio itu memonitor stesen radio yang menjadi pesaing.

Secara kasarnya gaya persembahan stesen radio adalah menjurus kepada:-

1.Siaran Artistik (seni/hiburan) — program musik/lagu, drama radio, kuiz, drama, humor, dan infotainment.

2.Siaran Jurnalistik (infomasi) — program berita (news program), seperti berita terkini, rangkuman berita atau pakej berita (biasanya pagi), feature radio, majalah udara, komentar, dan talk show.

3.Variety show, yakni kombinasi dari berbagai format, berisikan tips, wawancara, kuis, permintaan lagu, info semasa, gosip, dialog interaktif, dan lain-lain.

Manakala gaya penyampaian siaran pula terbahagi kepada dua :-

1.PT Style – Personal Touch/Personality -format siaran yang menampilkan dj yang berpengalaman dan menpunyai pengikut setia,merekayang mampu membuatkan pendengar terhibur dengan celoteh dan mutu suara yang baik, memberikan komen-komen yang membina,pengisian dengan bualbicara yang ilmiah  ,. Biasanya radio dewasa/keluarga.

2.DJ Style – Disk Jockey –format siaran yang yang menyiarkan lagu-lagu,kurang interaski dengan pendengar lebih kepada permintaan lagu-lagu terkini, sesuai untuk golongan yang muda.

Pandangan pribadi  untuk stesen radio penduduk pantai timur sesuai dengan format “regional” dan susunan lagu lebih kepada nostalgia dengan gaya siaran kepada Personal Touch
Sebenarnya resepi sudah ada,cuma, bagaimana untuk memasaknya yang penting.

Sekian, apa yang ditulis ini hanyalah skop pengalaman dan pengetahuan yang serba sedikit.

 --Amieytee--

CARI REZEKI

Wahhh!!!! Dah bersawang rupanya blog aku ni..almaklumlah tak da masa nak update…elehhh cam sibuk sangatlah pulak... sebenarnya bukan apa, tugas dah berubah jadi jaranglah dapat mengadap pc..Anyway terimakasih yang masih lagi sudi membaca coretan aku ni.
Bila keluar sana sini..bercakap di khalayak.. ramai juga yang menyapa dan bertanya..
”you ni dj amie kan???” 
“Camana kenal” balasku…
 “ Alaaaa suara dah familiar”
 terkedu jugak aku..anyway ok juga walaupun dah hampir 2 tahun tak berkonti sepenuh masa..  yang paling win “ kita orang selalu ternantikan suara you kat radio..nanti kalau kemana-mana radio bagitaulah ye” Ahhhh sudah!!!..  tak terniat nak cari kerja lain..faktor umur membatasi..tapi kadang2 kata-kata sedemikian memotivasikan… Cuma sekarang ini kebanyakan stesen radio tidak mementing aspek suara mancho atau jantan.. yang penting ramai follower kat Instagram atau facebook..bolehlah jadikan modal untuk naikan nilai “resume”. Mana ada yang nak terima orang yang tak popular.. hahaha.. tapi akhirnya.. “REZEKI ITU MILIK ALLAH”.. selagi ada usaha mungkin adalah bahagian kita. Betul tak???..

Baiklah..jumpa lagi dalam coretan seterusnya yang lebih berilmu.. pengkongsian pengalaman.

Selasa, 20 Jun 2017

ENAM JALAN BAHAYA DI KELANTAN.

Enam laluan dikenal pasti sebagai laluan yang kerap berlaku kemalangan  di Kelantan, perkara ini ditegaskan oleh Ketua Polis Kelantan Deputi Komisioner Datuk Hasanuddin Hassan.


Laluan tersebut ialah :-
01.KM 311.3 Jalan Kuala Krai - Gua Musang
02.KM 318.5 Jalan Kuala Krai - Gua Musang
03.KM 732 Jalan Rantau Panjang - Pasir Mas
04.KM 16.2 Jalan Panglima Bayu Rantau Panjang - Jeram Purdah.
05.KM 290.2 Jalan Tanah Merah - Pasir Puteh
06.KM 37 Jalan Kota Bharu - Kuala Terengganu.

Polis telah melancar OPS Selamat tahun ini sempena dengan sambutan Hari Raya Aidil Fitri yang berakhir 2 July 2017 dengan tema " RUMAH SELAMAT, SELAMAT KE DESTINASI"

Semoga selamat dalam perjalanan. Selamat Pulang ke kampung dan berhari raya.

Ahad, 18 Jun 2017

PERJALANAN MENCARI REDHA

PERJALANAN INI TERASA MENYEDIHKAN
SAYANG ENGKAU TAK DUDUK DISAMPINGKU KAWAN,
BANYAK CERITA YANG MESTINYA KAU SAKSIKAN
DITANAH KERING KEBATUAN.

Antara bait lagu daripada nyanyian Ebiet, "Berita kepada kawan" yang menjadi lagu latar sebuah drama melayu tempatan yang mengisahkan kehidupan geladangan menjadi aku terpana dikaca televesyen, bukan kerana cerita tapi dek kerana lagu tersebut.
Walaupun lagu itu tidak asing bagiku, kerana sewaktu bertugas sebagai deejay, lagu itu jua selalu menjadi pilihan pendengar,Ebiet yang begitu dikenali di Indonesia yang memperjuangkan lagu-lagu bertemakan alam dan kelompok bawahan, lantaran itu, tidak sukar bagi masyarakat di negara ini menerima lagu-lagu sedemikian yang sama dengan Kopratasa dan Harmoni.


Dekat dengan alam akan sentiasa mendamaikan, apatah lagi ianya tidak tercemar, nyaman dan tenteram akan dinikmati, keindahan alam tidak tapat diperjelaskan dengan ribuan ayat untuk menggambarkan kenikmatan.



Dalam kembara perjalanan hidupku, berbagai perkara yang pernah dilalui, benarlah apa yang pernah ditutur oleh mereka terdahulu " UNTUK DAPATKAN SESUATU,KENA KORBANKAN SESUATU".
"Tubuh tergoncang dihempap batuan jelmaan". Begitulah hakikat yang ditempuhi,bila diperlukan ditatang sedikit pun tidak terbuang, dicampaik ketepi, hanyut terbuang tatkala tidak terbuang, terpinggir dari mimpi, ada tidak menambah, tiada tidak mengurang jadilah "MELUKUT TEPIAN GANTANG"


Segala yang berlaku itu adalah ketentuan, aturan Allah S.W.T adalah maha sempurna walau tidak selari kehendak hamba, tapi sebagai hamba Redha itu adalah ketenttuan keimanan dalam mentauhidkan Tuhan.
Tiada kesalan dan keluhan jika memahami apa itu rezeki?, apa itu ujian?.Hubungan sesama manusia tidak akan sempurna jika tidak menyempurnakan hubungan dengan yang HAQ.

Khamis, 15 Jun 2017

MERIAH ATAU MERBAHAYA


Makin menghampiri musim raya,khususnya Aidil Fitri, keadaan jalan raya di negeri-negeri pantai timur berubah, biasa lengang menjadi sibuk." Sumbak Parop" istilah biasa yang digunakan di Kelantan.
Jalan utama untuk ke pantai timur akan menerima kenderaan yang agak luar biasa, Pintu masuk ke Kelantan, Dari Kuala Lipis ke Gua Musang akan merasai sesuatu yang luarbiasa, walaupun kini tiada lagi bukit tujuh, tapi keadaan akan tetap sama dengan lambakan kenderaan, Begitu juga dengan Lebuh Raya Pantai Timur 2 ( LPT2 ) tidak lagi sunyi di musim raya, tahun 2017 cuti raya agak panjang,perancangan perlu ada bagi pengguna jalan raya.
Kepada mereka yang menjadikan musim dan keadaan ini sebagai satu peluang untuk promosi inilah peluangnya.... gunakan ruang ini untuk perkenalkan kepada pengguna jalan raya. Khususnya stesen radio yang nak mengembangkan sayap di pantai timur seperti Kool.Fm.
Ruang yang terhidang jika tidak diambil peluang akan hilang,Jangan Hilangkan kemeriahan dengan sesuatu yang mendukacitakan.


Rabu, 14 Jun 2017

AKU BESAR DI TEBING SUNGAI.

Dibesarkan di kawasan berhampiran Sungai Pahang dan selalu menjenguk kawasan sawah atau disebut paya, menjadikan aku terbiasa dengan kaedah menangkap ikan sungai atau ikan paya ( Paya adalah sebutan tempatku bagi merujuk kawasan sawah ).
Kaedah yang seolah primitif tetapi sebenarnya berkesan dan amat praktikal bagi penduduk pendalaman dan merasai pengalaman yang menarik.


Antaranya paling mudah digunakan ialah menangkap ikan secara menahan rawai, kaedah ini sesuai bagi sungai yang airnya berarus agak deras,kaedah ini biasanya menggunakan umpan dan ditinggal selama semalaman, dan hasilnya............ biasanya tidak mengecewakan....

Isnin, 5 Jun 2017

ANAK PAHANG,SAYANG PAHANG

Semangat anak negeri tidak pernah luntur walau dimana berada, itulah sebenarnya yang dilalui oleh semua orang.Tiada penanda aras tertentu untuk mengukur tahap "JITU" semangat sebagai anak negeri. Cara seseorang itu berbeza dan cara dari satu anak negeri ke anak negeri yang lain pun berbeza caranya.
Tempat jatuh lagi dikenang, inikan pula tempat dilahirkan dan menjenguk alam dunia, ada kalangan yang extreme dengan semangat anak negeri dengan tidak memperdulikan orang lain, ada juga yag menzahir perasaan melalui tindakan dan melakukan sesuatu perkara untuk menaikkan nama negeri kelahiran.
Sebenarnya mereka yang kasih dan sayang pada negeri kelahiran tidak menjadi satu kesalahan, ianya harus dibanggkan, tetapi perlu diingat,jika kita berada luar lingkungan negeri ( berhijrah) perlulah menjaga adab dan adat yang tidak ganggu perasaan orang setempat,
Sebagai anak negeri Pahang, saya bangga dan cuba membanggakan melalui perasaan yang tidak membuatkan orang lain terkilan, segala cerita dan perihal mengenai negeri dan daerah akan dicungkil untuk menambahkan pengetahuan.Orang-orang yang hebat dijadikan sandaran dan panduan untuk menempa kejayaan.
Selagi tidak,menyakitkan hati orang negeri lain, jadi teruslah lakukan sesuatu yang mengembirakan diri sendiri dan orang yang menyukai.

Ahad, 4 Jun 2017

TIADA LAGI SUARA KEJUT SAHUR

Dikamar yang kedinginan,ku lontarkan sumbangan,suara kemanusiaan,mengisi rentak-rentak kehidupan.... itu adalah lagu yang disampaikan oleh Francissca Peter penyanyi popular diera 80an dan 90an, lagu yang menceritakan perihal juruhebah radio. di rangkap terakhir lagu tersebut, ku sebagai penghibur dan kau pendengar disana,kita saling mengharapkan dalam hidup ini.
Bukan senang untuk menjadi juruhebah yang baik, penyampaian dan pemilihan lagu perlu seimbang dan tidak lari dari kehendak pendengar.Itu adalah Juruhebah atau Deejay Radio.Kini segalanya sudah berubah, terutama dengan adanya saluran radio komersial swasta yang berkembang dengan pesat, Juruhebah tidak lagi perlu untuk menyusun atur lagu untuk siaran,semuanya dilakukan oleh pengarah muzik sesuatu stesen.Juruhebah di tukar kepada penyampai itulah serba sedikit senario yang terjadi,untuk mengelakkan kesilapan kebanyakan stesen radio swasta menggunakan kaedah "on rekod" iatu penyampai yang bertugas akan rekod dulu sebelum disiarkan, jarang sangat mereka lakukan secara "live"tetapi kebanyakan radio milik kerajaan masih menggunakan "live on" bagi penyampai mereka.
Wahh!!! panjang mukadimah untuk entri kali ini, saje jelah nak mengimbau kenangan semasa bertugas di bulan ramadhan yang penuh keberkatan, kebanyakkan di bulan puasa aku ditugaskan di waktu dinihari, bermula 12 tengahmalam hinggalah 6 pagi, sudah menjadi rutin tahunan, selama 6 tahun ketika radio tempat aku bertugas beroperasi di Kota Bharu aku bertugas waktu orang bersahur, berbagai karenah dan keletah tidak kurang juga yang datang ke Pejabat Operasi di Lundang untuk bersahur bersama dengan kami. Kemudian berpindah operasi di Kuala Terengganu,sedikit hambar walau kemeriahan itu tetap ada.

Kebiasaan yang mendengar waktu dinihari di bulan puasa ni, adalah golongan pelajar dan paling ramai ialah makcik-makcik, bila ditanya melalui panggilan telefon, kebiasaan jawapan ialah jahit baju...jahit langsir dan berbagai lagi berkaitan aktiviti menjahit tetapi cara penyampaian dan penceritaan yang berbeza, menjadikan cerita menarik.


Apabila memasuki pertengahan bulan, biasanya persiapan kuih raya menjadi agenda cerita, berbagai cerita yang disampaikan dan berbagai juadah kuih dan resepi diceritakan, sebagai seorang deejay kenelah juga mencari satu dua resepi untuk dijadikan modal atau bahan cerita, kadang-kdang sengaja buat salah tentang kandungan resepi, supaya dapat dibahaskan dengan pendengar yang mahir dengan resepi tersebut.Seronoknya bekerja waktu begini dibulan puasa,ialah "flow" akan berubah pada setiap malam, kerana adanya kemuncak pada setiapnya rancangan tersebut, jika diawal puasa lebih tertumpu pada kejut sahur, kemudian dipertengahan cerita pasal jahit menjahit,kemudian resepi kuih raya dan penghujungnya perihal balik kampung.
Sebagai Deejay memang tidak menang tangan menyahut panggilan telefon yang sentiasa "on" dari pukul 12 hinggalah 5 pagi di setiap hari, kalau dilayan setiap panggilan,alamatnya, tiada lagu yang tersiar.
Ada Seorang Ustaz seleberiti yang berasal dari Negeri Pantai Timur pernah datang untuk berjumpa denganku... semata-mata nak bagitau " BAGUSNYA PROGRAM MU KERANA WAT PAHALA DALAM BERSAHAJA" dia komen perihal KEJUT SAHUR.. dan di akhir ramadhan anak rantaulah yang menjadi keutamaan bagi tujuan menyebarluas perihal radio tempat aku bertugas.
Tapi kini...Semua itu adalah cebisan pengalaman dalam kehidupan sebagai Penyampai Radio..

P/S : Jika yang membaca ini, mereka dari golongan yang menganggap saya melakukan provokasi terhadap tempat kerja sendiri, anda silap..saya hanya bercerita perihal pengalaman..

Khamis, 1 Jun 2017

TTB CAPAIAN ATAU IMPIAN?.

Untuk Entri kali ini saya cuba mengulas dan memberi pandangan mengenai kepimpinan kerajaan Negeri Terengganu, walaupun pandangan ini bukanlah bersikap menyokong atau menghentam,tetapi memberi pendapat walau tidak diminta.Pandangan dari perspektif soerang yang biasa keatas dan tidak janggal berada dibawah, kerana saya adalah MARHAEIN,Semenjak mengambil alih jawatan Menteri Besar Terengganu dari pemegang yang terdahalu, Datuk Ahmad Razif Abdul Rahman, Menteri Besar yang sekarang ini telah menjadikan Tranformasi Terengganu Baharu sebagai landasan dan halatuju pentadbiran dibawah kendalianya.Perubahan dan pembaharuan atau Transformasi adalah proses yang amat baik dan positif untuk menjana manfaat yang lebih luas dan sempurna.


Pada 12 Mei 2014, beliau telah mengangkat sumpah untuk menjadi Menteri Besar yang ke-14.Pada19 Ogos 2014. TTB diperkenalkan dan ianya adalah halatuju beliau.Terengganu Terbersih Dan Telus,Team Berkhidmat adalah angkatan dari ucapan beliau pada hari ke-100 beliau dilantik Menteri Besar.Tranformasi Terengganu Baharu mencakupi tiga bidang utama iatu, Tranformasi Politik,Ekonomi Dan Kerajaan.
Daripada 3 bidang utama dipecahkan pula kepada 8 elemen  iatu :

01.Inklusif,Suara Rakyat Suara Keramat.
02.Masjid Dan Surau Sumber Penyatuan.
03.Keluarga Bahagia Rakyat Sejahtera.
04.Intergeriti,Bersih Dalaman Dan Luaran.
05.Mesra Tapi Tegas.
06.Disiplin Kerja Yang Tinggi.
07.Seruan Perpaduan.
08.Memperkasa Pendidikan.

BERJAYAKAH TTB SETAKAT INI?

Dari segi rancangan perlaksanaan dengan mengambil kira seketeriat yang ditubuhkan, TTB ini dilihat akan mencapai kejayaan,walaupun banyak elemen yang dikata Tranformasi telah dilaksanakan oleh pentadbiran terdahalu, cuma penerusan dan penambaikan itu yang harus dipuji.
Pengembelingan tenaga dari Jabatan dan Organisasi di bawah kerajaan negeri dilihat banyak membantu menjayakan TTB.
Pandangan bawah juga harus diambil kira, supaya segala perancangan dan perlaksanaan tidak dikatakan " SYOK SENDIRI" atau bahasa anakmuda SOUDIRI.Adakalanya Menteri Besar dilihat keseorangan,seolah tiada sokongan dan bantuan dari STAFF kerajaan,mungkin juga kesibukan atau kekangan tugasan atau juga budaya PAHAT DAN PENUKUL masih menebal.
Ada juga pandangan sinis, mengatakan terlalu banyak tangan ghaib disebalik MB, takut tangan-tangan tersebut meraba dan mencabul.

Banyak perkara yang dilakukan oleh MB dan beliau sentiasa komited dan istiqamah dalam membantu rakyat, tapi sayangnya kadang-kadang apa yang beliau lakukan itu seolah tersembunyi atau tidak diketahui oleh rakyat bawahan, Adalah MB salah menggunakan medium hebahan? atau adakah MB tiada Medium Hebahan? atau mungkin ada yang sebotaj... Almaklumlah TRANFORMASI POLITIK boleh mengundang ketidakpuasan.
MB memerlukan sokongan dalam gerak kerja beliau,sokongan itu bukan membodek beliau,sokongan itu bermakna berikan bantuan dan komitmen. PEMBODEK harus faham, MB sekarang ini tidak akan menjadi MB jika, kawasan-kawasan yang lain kalah.
MB harus memberi DAPATAN yang dikemukakan oleh orang DI BAWAH  bukan orang bawahan dia. Orang Bawah akan memberikan pandangan dan kadang-kadang memohon bantuan, Orang BAWAHAN hanya berpendapat dan SONGLAP bantuan.
Tidak dapat tidak, kesemua harus bersatu, jurang ketidaksamaan dan ketidakbersamaan haruslah dikecilkan tau ditimbus sama sekali.. MB harus mengharapkan mereka yang ada harapan,bukan memberikan harapan pada mereka yang berharap.
Rakyat perlu didekati terus kebawah, bukan melalui jalan tengah.. Jangan TTB yang bermaksud TRANFORMASI TERENGGANU BAHARU ditukar kepada " TOK TAHU BESATU"
Carilah orang yang sayang ke MB untuk bekerja. Bukan Sayang ke MB kerana nak bekerja.
TTB harus diangkat kesemua daerah dalam Negeri Terengganu melalui pendekatan yang berterusan, HEBAHAN dan program di setiap daerah harus sama, bukan tertumpu di kawasan MB sahaja kerana dengan seorang YB tidak akan ada MB,tapi dalam Ramai YB ada seorang MB.


Selasa, 30 Mei 2017

MERIAM BULUH BUDAK KAMPUNG.

Indahnya menyambut ramadhan jika berada dikampung halaman, bermula seawal ramadhan hinggalah ke penghujung, akan ada berbagai cerita menghiasi hari-hari yang dilalui, setiap orang ada keletah dan kerenah jika berada di kampung, pada dasarnya itulah rutin biasa bagi masyarakat yang berada di kampung, tetapi dianggap unik bagi mereka yang jarang-jarang berada di kampung.
Meriah Buluh yang di modify
Salah satu perkara wajib ialah MERIAM buluh, ianya hanya nama sahaja buluh, tapi sudah diubah kepada kelapa,besi dan berbagai lagi, ada juga yang menyebut sebagai meriam kaboid. Biasa akan berlawan bunyi antara satu kampung dengan kampung yang lain. Menyeronokan, dan itulah permainan yang dilakukan oleh anak-anak muda kampung yang menjadi tradisi warisan.


Sekali imbas ianya bukan berkaitan dengan permainan itu semata-mata tetapi semangat kerjasama yang dibina atas permainan tersebut, bermula dari membuat meriam hinggalah pada kaedah permainan, semuanya memerlukan kerjasama dan bukan berseorangan.
Falsafah dalam permainan "BUDAK KAMPUNG" biasanya boleh membentuk jiwa menjadi kental,.tabah mengharungi cabaran hidup yang memerlukan kesabaran.Begitulah jati diri anak kampung itu dibentuk dan diasuh melalui alam dan persekitaran,
Semangat yang kuat akan sentiasa terbina walaupun dalam lingkungan masyarakat selalu diperlekeh,walau tidak pandai membodek tapi jiwa anak kampung akan terus bekerja tanpa meminta ganjaran pujian, bukan bekerja kerana mahupuan lambungan dari pihak atasan atau bekerja kerana adanya bos didepan dan sentiasa menghayun dan mendepakan tangan untuk mengampu dan mengangkat.

Isnin, 22 Mei 2017

CATATAN SEORANG LELAKI.

Mungkin catatan ini ada unsur 18sx tetapi begitulah,lebih baik jujur dari menjadi hipokrit.Zaman sekarang semua perkara mahu dikongsikan di media sosial,segala aktiviti mahu diberitahu kepada rakan-rakan, menjadikan alam maya sebagai medan untuk " promote" diri.Tujuannya hanya empunya diri yang mengetahui.Seperkara yang perlu diingat, kawan yang dikenali melalui alam maya ini tidak diketahui sikap dan tabiat yang sebenar.

Gambar Sekadar Hiasan

Ramai yang terlupa apa yang dikongsikan itu memberi kesan pada diri sendiri lantaran kesilapan dan kealpaan.Kerana sikap bodoh dalam tindakannya memberi ruang dan peluang kepada mereka yang sememangnya "PENYANGAK" dan menggunakan untuk kepentingan diri
Perempuan perlu faham,gambar yang dilihat oleh lelaki, mereka boleh di"SCAN" keseluruhannya tanpa mengira tahap pendidikkan dan juga pegangan agama, naluri lelaki normal begitu.Lelaki dianugerahkan untuk berfantasi kerana kematangan mereka pun bermula dengan Fantasi mimpi. Jangan gambar anda dijadikan modal untuk projek "sssttrrrttt" lelaki, atau yang jadi lebih teruk lagi dijadikan oleh lelaki untuk mengaut sesuatu tanpa disedari. Walau hanya menjojol kan sedikit tapi lelaki akan nampak semuanya, begitulah lelaki, tiada istilah "GATAL" atau pun tidak..JADI berhati-hatilah dalam perkongsian.PINTAR itu penting kerana wanita PINTAR lelaki BIJAK.
Sekian, Catatan dari seorang lelaki untuk bacaan wanita.

AIR TERJUN SEKAYU MENCIPTA KENANGAN.

Terletak di bawah pengawasan Jabatan Perhutanan Negeri Terengganu, Air Terjun Sekayu boleh dikunjungi dengan kenderaan melalui kawasan kampung menjadikan ianya destinasi yang sentiasa di kunjungi oleh ramai.
Dari Kuala Terengganu.


Kawasan yang terletak di dalam hutan, menjadikan air terjun ini sentiasa mendamaikan dengan siulan unggas dan deruan air.
Dari Kuantan.

Waktu operasinya bermula 8pagi hingga 5 petang,dibuka setiap hari dan ditutup pada musim tengkujuh untuk keselamatan pengunjung.Kawasan tempat letak kenderaan yang luas,ada chalet disediakan untuk disewa menjadikan air terjun sekayu lokasi yang sesuai 
Chalet yang disediakan.

Tahap keselamatan kawasan ini dikawalselia oleh ranjer yang bertugas menjadikan ianya kawasan yang sesuai dijadikan riadah bersama keluarga.

Apa tunggu lagi...jom ke sana!!!!!! 







Ahad, 21 Mei 2017

ELEPHANT ARMY PENCETUS SEMANGAT

Semangat melawan!!!! itulah rata-rata yang diperkatakan oleh peminat bolasepak yang menyaksikan perlawanan akhir Piala FA 2017 membabitkan pertembungan Pasukan Kedah dengan Pahang yang berlangsung di Stadium Shah Alam. Perlawanan itu dimenangi oleh Kedah dengan jaringan 3-2.



Suasana Dalam Stadium.

Pahang bermain 10 pemain,setelah pemain neutralisasi Kiko Insa diarah keluar padang kerana mendapat dua layangan kad kuning dalam perlawanan.Bermula dari saat itu, para penyokong pasukan Pahang merasakan bahawa pasukan kesayangan akan mengalami kekalahan,apatah lagi bertemu dengan pasukan Kedah yang mendominasi jentera tengah,
Namun!!!!! segalanya berubah walaupun tidak mampu mengubah keputusan perlawanan tetapi, semangat melawan para pemain diiringi sokongan padu diketuai Elephant Army di penjuru Stadium menjadi suasana perlawaanan akhir adalah yang terbaik dari segi sokongan untuk pasukan yang ketinggalan.
Mereka yang berada dalam Stadium tersebut merasai aura yang dibawa oleh kumpulan penyokong Pahang, termasuk penyokong Kedah, mereka begitu teruja dengan apa yang telah dilakukan oleh penyokong Pahang.
Buat Pemain pemain,penyokong pasukan Kedah, Tahniah kerana berjaya merangkul Piala FA 2017, Untuk Pemain Pahang, anda telah memberikan sesuatu yang terbaik Kami bangga menyokong.... MENANG TIDAK MEGAH, KALAH TIDAK REBAH.

Isnin, 8 Mei 2017

TOK GAJAH DAN BATU BERSURAT.

Berkesempatan untuk meninjau  Kuala Berang telah membawa saya ke Kg Pasir Nering,Sejarah tercipta di kawasan ini kerana Kuala Berang menpunyai sejarah yang sangat rapat dengan Negeri Pahang terutama Ulu Tembeling, Dari Segi Dialek atau loghat kedua-dua kawasan seakan menpunyai persamaan.
Pahlawan Terbilang dari Pahang, Tok Gajah atau Imam Rasul Bin Shahrum merupakan Pendekar Pahang yang menentang penjajahan Inggeris di Pahang, oleh kerana beliau adalah penentang, beliau telah dianggap sebagai pertualang atau pendehaka. Nama beliau diambil sempena dengan  Pangkat beliau Orang Kaya Gajah Pahang iatu orang kaya berempat antara pembesar terpengaruh di Pahang.Ada juga cerita mengatakan gelaran Tok Gajah itu disebabkan kegemaran beliau memakan "Umbut Bayas" iatu makanan kegemaran gajah.

Tok Gajah dikatakan telah meninggal dunia ketika dalam perjalanan pulang ke Pahang setelah menziarahi sahabat beliau di Kelantan, Kuala Berang adalah laluan denai penjalan kaki dari Kelantan ke Pahang.

Ada Cerita mengatakan. setelah kematian beliau, batu yang digunakan sebagai tempat membasuh kaki di surau Kampung Buluh dikenalpasti sebagai batu bersurat.

Selasa, 2 Mei 2017

HARI PEKERJA

Kerajaan sedang giat melaksanakan lima Lonjakan Transformasi Pekerja bagi melahirkan pekerja yang kreatif dan inovatif serta membawa Malaysia memasuki gelanggang ekonomi maju berpendapatan tinggi. Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Razak, berkata lonjakan berkenaan termasuk mengutamakan kebajikan dan kesejahteraan pekerja dan golongan mudah terjejas serta mengoptimumkan modal insan, memperkukuh perancangan dasar dan sistem gaji. Selain itu, mengupaya Pendidikan dan Latihan Teknikal dan Vokasional (TVET) yang diterajui industri;

Memperkasa agensi penyedia perkhidmatan pekerjaan awam dan memperluas perlindungan keselamatan sosial. beberapa langkah sudah dilaksanakan kerajaan untuk memastikan kebajikan pekerja terbela iaitu dasar gaji minimum dan menyediakan pelbagai bentuk bantuan seperti Bantuan Rakyat 1Malaysia (BR1M) serta rumah mampu milik.
Kerajaan juga bersetuju untuk memperuntukkan RM70 juta kepada Pertubuhan Keselamatan Sosial (PERKESO) bagi tujuan pembayaran faedah kewangan Sistem Insurans Pekerja (SIP) pada 2018, sebagai tambahan kepada RM50 juta yang diperuntukkan pada Rancangan Malaysia Ke-10 (RMKe-10.


Kerajaan akan menganjurkan pameran kerja 'Job Fair @ UTC 2.0 2017' pada 20 Mei ini di 11 Pusat Transformasi Bandar (UTC) dan empat JobsMalaysia di seluruh negara yang menawarkan 20,000 kekosongan jawatan oleh 300 majikan. Sambutan Hari Pekerja 2017 dengan tema "Pekerja Kreatif Pencetus Inovasi" bukan hanya sekadar tema sahaja dan ianya perlu dipraktikkan oleh segenap lapisan pekerja dalam ini.

Rabu, 5 April 2017

MANDI LIMAU ELAK GANGGUAN JIN.

Sering kali apabila kita disahkan mengalami Gangguan Jin terutama wanita, akan disuruh atau diminta oleh pengamal perubatan ataupun orang lama, supaya mandi dengan limau nipis.


Gangguan Jin ini disebabkan oleh berapa faktor dan punca,ianya daripada kelalaian antara :-
1.Selalu Tidur antara waktu asar ke Maghrib
2.Mandi Ketika Waktu Maghrib
3.Makan ditempat tidur.
4.Mandi Bogel.

KENAPA MANDI DENGAN LIMAU NIPIS.

Biasa Jin mengenali mangsanya secara BAU. Jika hari-hari mandi dengan limau nipis, Bau badan yang biasa akan bertukar kepada BAU yang lain, ini menyukarkan JIN untuk Mengenali mangsa seterusnya dapat menghindarkan gangguan.

Sekian.


KISAH AKU ANAK PENEROKA ( SIRI 5 )

AKU DAN SEPUPU SERTA MAKCIK,PAKCIK. Aku dan sepupuku dibesarkan di sebuah ceruk kampong yang jauh dengan orang ramai, kemudian apabila ...