Sabtu, 22 Januari 2011

SAYANG SI MELOR...

Di izinkan Oleh NYA untuk aku meneruskan coretan,walaupun sejak akhir-akhir ni jadual harianku sedikit sibuk.namun pun begitu semuanya telah kuselesaikan..dan ada lagi yang tak selesai mungkin kerana masa.."Apa yang ada hari ini kita selesaikan hari ini,kerana esok kita tidak tahu apa yang berlaku" demikianlan antara kata-kata Enchu padaku sewaktu dahulu..
Sekolah tempatku akan mengadakan malam kebudayaan..jadi semuanya rasa teruja nak menyaksikannya..begitulah juga dengan aku..Seorang guru pembimbing yang dipertanggungjawabkan bagi tujuan tersebut ialah Cikgu Shah..Kiranya dia antara jejaka tampan idaman malayalah waktu itu..emmm..memanglah..keterampilan dan gaya nya memang hebatlah waktu itu..sesekali ada gaya razis ismail..dan sesekali juga ada iras Roy..Kemas dan segak sentiasa..budi bicaranya sopan..kalau mengajar kami waktu Kelas English..sentiasa tersenyum..walaupun ada masanya apa yang dia cakap pun kami tak faham..Setiap kali masuk kelas mesti membawa sama radio casette..Bosan mengajar kami yang tak berapa nak faham nie..dia akan mengajak kami menyanyi bersama-samanya..dalam hatiku berkata..kenapalah cikgu ni tak jadi penyanyi je...
Suatu hari guru kelasku Cikgu Ahmad Sudin berkata " Awak semua,kalau nak jadi pelakun tambahan pergilah jumpa dengan Cikgu Shah"..aku sebenarnya tak ambil peduli pun..tetapi...rakan sekelasku Nurhayati Mohamad Namanya...mencabarku.." Amiey..masa Jambori Pengakap dulu,awak kan berlakun..seronok jer tengok..pergilah cuba"..aku diam je..memanglah aku dan Nurhayati,Anita,Hafizah dan beberapa orang lagi dari sekolah yang berhampiran waktu sekolah rendah..jadi apa2 jua program selalunya sekolah kami akan bekerjasama...
Petangnya itu aku mengintai-intai tempat latihan,ada yang berlatih menari dan ada juga yang menghafal dialog..Hantu jenis apalah yang merasuk aku..dengan muka yang selamba aku jumpa dengan Cikgu Shah..minta nak jadi pelakun tambahan..bukan hero atau watak utama pun..hehehehe..sebab aku sedar siapalah aku...aku telah bersedia dengan segala kemungkinan..dan kemungkinan untuk tidak terima itu memang aku agak dari awal2 lagi..
Memang benar aku ditolak..tapi cara penolakkan itu membuat hati kecilku tersinggung bagai tersandung diduri rotan yang mencanak..Kecewa hati..aku pun membawa diri dibawah tangki air yang berhampiran dengan pagar sekolah..kat situ ada pokok ketapang..Sebenarnya kawasan itu tiada siapa yang berani kerana dikatakan berhantu..eemm aku tak pernah lak jumpa..Sebenarnya kawasan sekolah aku nie tapak istana lama Kesultanan pahang setelah Kuala Lipis..Tapak kuburan lama pun ada..itu sebenarnya mitos yang menjadikan cerita tangki air tersebut berhantu..
Aku bersendirian dengan airmata meleleh dipipi..Lamunan ku terhenti bila seorang cikgu namanya Wan Zainal menyapaku..dan menanyakan apa punca sebenar dan duduk perkara..pada awalnya dia menjangka aku dibuli oleh rakan senior asrama..eemm.mana mungkin aku dibuli..semua yang duduk asrama sayang kataku hehehehe...dengan ditemani Cikgu Wan Zainal  dia membawaku ke kantin dan berjumpa dengan Enchu.." Tak pe miey..di telah mendapat sesuatu pengajaran..bukan semunya yang kita hendak akan dapat,emas dan permata itu bukan saja2 timbul..ianya mesti dicari dan digali..kena jas peluh baru di boleh dapat"...itulah kata2 enchu ( *di ialah ganti nama bagi awak..perkataan "di" digunakan di kawasan jerantut dan lipis).."Enchu tahu di merupakan seorang yang tabah..enchu perhatikan di nie disenangi semua orang..enchu yakin suatu hari di akan menjadi seseorang"..tambah enchu lagi..
Cikgu Wan Zainal pun menambah " Kalau ada apa2 masalah..bagitau cikgu"...kemudian cikgu Wan Zainal mengajak aku menaiki motor scrambler..ronda2 sampai ke Bukit Rang..kemudian patah balik sampai ke Bukit Nikmat...Perrggghhh...seronok aku..
Sekian Dulu...Sambungan seterusnya..Kali pertama aku berjumpa dengan Aki Zaid....

Khamis, 13 Januari 2011

AKU DAN ENCHU.....

Berjumpa Kembali..diluang masa jua tuk aku meneruskan cerita..tapi sebelum itu, keterangan gambar di atas..Perempuan yang cantik manis dalam Gambar ini ialah Duduk dari kiri Anita,Sharifah Norha dan Hafizah..Manakala yang berdiri Norhayati,Cikgu Ahmad Sudin Rohani dan Zubaidah..Mereka semuanya ini adalah rakan sekelas denganku..Semuanya cantik2 belaka dan manis2..Ada Kisah sebenarnya antara aku dengan mereka ini semua..
Berbalik kepada cerita keakraban ku dengan Enchu Zuki, sebelum itu Al-Fatihah untuk Ayahanda Enchu..
Saban hari aku dengan Enchu makin rapat..ialah rapat seorang anak dengan seorang ayah..bukan rapat kerana Enchu selalu beri makanan bekalannya,Kadang2 Enchu bercerita denganku seolah2 aku nie sebaya dengannya..tentang cerita keperitannya untuk membesarkan anak2nya.Menghalakan nasib anak nya kepada yang lebih baik..menjadi insan yang baik2.."Enchu..kalau boleh nak anak2 Enchu jadi orang yang pandai2 tak mahu ikut jejak langkah Enchu..dan yang penting semua jadi orang yang beriman..yang boleh doakan Enchu"..itu antara perbualan enchu..dan aku sentiasa menjadi pendengar yang setia..dalam genangan airmata dia pernah menceritakan padaku perihal anaknya yang tak mahu kesekolah kerana tak ada basikal...aku yang berumur 13 tahun pun berkata padanya " Biasalah Enchu!!!!..budak2 mana dia tahu susah senang orang tua"..Pergghhh ayat cam tu leh keluar dari mulut ini...lantas dipeluknya aku..
Di Belakang sekolah ku ada satu Paya yang luas,Paya Kangsar Namanya..sebenarnya aku dan Enchu selalu tahan Lukah kat belakang tu..curi2 keluar dengan dia waktu petang..dan hasilnya dijual kat seorang Pakcik namanya Pakcik Mat...rahsia tu aku pendam hingga ke hari aku menulis nie..Sebenarnya banyak kerja yang Enchu lakukan tapi dia wat cool je..sebab tak mahu nampak macam orang sesak..dan yang penting tak mahu anak2nya malu dan hilang fokus terhadap perlajaran...Besar Sungguh harapan Enchu terhadap anak2nya terutama pada Enceli yang diharapkan akan menjadi perintis..
Suatu hari aku nak pergi beli Manila Kad..Koperasi sekolah tutup pulak masa tu..aku pun minta ngan Enchu nak Pinjam Motor Honda Cup beliau...Jarak Asrama dengan kedai yang berhampiran ialah lebih kurang 2km..Kedai tersebut kepunyaan seorang yang bernama Mat Nor Kopek...hehehe..kelakar jer namanya..dia nie selalu tak berbaju dan Kopek dia besar..sebab itulah dia mendapat gelaran sedemikian..Sewaktu hampir sampai aku beselisih dengan seorang Pemuda kampung ( Tak perlulah aku sebutkan namanya ).Pemuda tersebut selalu juga datang kesekolahku waktu petang untuk main bola..Pemuda tersebut menyorokkan sesuatu dibawah pokok koko.Apabila melihat diriku dia terus lari..eeemmm..aku pun tak amik hal sangat..Sesampai saja aku kedai tersebut..Kecoh!!!!!!...duit dalam laci kedai Pakcik Mat Nor Kopek tu hilang..sebenarnya kat kedai Pakcik Mat Nor nie..tempat orang lepak main catur..yang mana buah ( bidak) dibuat dari kayu...kiranya otai jer yang lepak kat situ..selepas membeli Manila Kad..aku pun pulang ke asrama..dan kejadian itu aku ceritakan Kat Enchu...
Tanpa berlengah aku dan enchu ke pokok kelapa tersebut..alangkan terperanjatnya kami bila mendapati ada duit dalam plastik yang nilainya RM87.00..Kemudian Enchu mengajak aku mencari pemuda tersebut...bila terserempak dengan pemuda tersebut Enchu telah memberikan tazkirah...hahahaha..sambil2 2 Enchu mengalirkan airmata..dan pemuda tu apalagi...bukan saja mengalirkan airmata tapinya..meraung...dan Enchu meminta pemuda tersebut memulangkan kembali wang tersebut dengan ditemani oleh kami...Cukuplah dulu Setakat nie..Nanti aku ceritakan pulak..bagaimana Enchu memujukku sebab tak dapat menyertai pementasan Drama Sekolah...hahahaha..sampai jumpa lagi...

Sabtu, 8 Januari 2011

DALAM KENANGAN

Setelah Tamat Pengajianku Di Sekolah Rendah Kebangsaan Kota Gelanggi Satu, Aku meneruskan pembelanjaran di Peringkat Sekolah Menengah di Sek Men.Ren. Pulau Tawar...Sebenarnya aku aku ditawarkan untuk belajar di Salah Sebuah Berasrama Penuh di Selatan Tanah Air..kerana kecemerlanganku dalam akademik dan sukan..hehehee walaupun aku berbadan kecil( waktu itu ) aku memang aktif sukan dan aktiviti2 lain.tapi dek kerana beberapa masalah aku terpaksalah juga meneruskan perlajaranku di Sekolah ini.Arwah Mak pernah berkata " Cahaya akan hanya dihargai apabila ianya menerangi"..aku tak faham sangat sebenarnya..aku angguk2 kan aje..
Di sekolah ini aku ditawarkan untuk tinggal di asrama..tidaklah janggal sangat bagi aku sebenarnya sebab sebelum ini aku pun pernah tinggal di asrama bila wakil zon dan daerah dalam permainan bolasepak..eemm tapi taklah lama..habis lama pun dua minggu...tentang membasuh pakaian..aku pun dah biasa..cuma yang aku merasa janggal ialah tentang layanan abang2 dan kakak2 yang duk asrama..Oleh kerana badanku ini kecil dan ala2 comel dan hensem..jadinya di asrama aku tidaklah kena ragging basuh baju atau buat kerja2 berat..cuma setakat kena pergi belikan air dan ambik makanan kat kantin asrama..itupun aku buat khianat ( Nanti aku ceritakan ye )..
Dengan Kakak2 pulak..pergghhh aku nie kira lakulah..semuanya nak jadikan adik angkat..kenyang beb!!! dengan makanan..kadang2 dia orang bagi duit lagi..hehehe..jimat duit aku..
Sebenarnya waktu aku dulu bekalan elektrik hanyalah 12 jam..12 jam lagi guna genset..eeemm..aku nie jenis baik belaka..maksudnya semua orang kat sekolah itu aku tegur..kalau jaga ( Pengawal ) pergi hidupkan engine..aku pun ikut juga..Dalam ramai2 petugas aku rapat dengan seorang pakcik yang aku panggil dia Enchu..dan semua orang panggil dia Enchu..
Kalau dia datang jumpa aku mesti dia akan bawakan sesuatu..x derlah cokelat atau kuih2 pun..cuma bagi buah2an je kalu musim buah..Biasanya dia akan bagi aku bekal yang dia bawa..hehehe..sebenarnya aku nie tolong habiskan aje...Dia selalu sangat usap2 rambutku..
Enchu ni sebenarnya ada anak lelaki yang setahun lebih tua dariku..dia selalulah ceritakan perihal anaknya..tentang kebanggaannya terhadap anaknya yang jarang membantah...eeemm baik rupanya enceli dimata ayahnya..tapi memang baikpun..walaupun aku tidak rapat dengannya anak enchu..tapi aku kenallah...sebab dia datang kesekolah naik basikal dengan rambut cacak..kolar baju ala2 elvis presley..hehehehe..Anak Enchu ( Enceli ) tidak tinggal di asrama..dia berulang..
KENANGAN BERSAMA ENCHU.....nanti aku sambung...

CATATAN SEORANG LELAKI.

Mungkin catatan ini ada unsur 18sx tetapi begitulah,lebih baik jujur dari menjadi hipokrit.Zaman sekarang semua perkara mahu dikongsikan di ...