Jumaat, 22 Februari 2013

MELAYU .... ME LAYU

Sekarang ini dimana-mana akan kelihatan bendera atau panji-panji dari parti politik yang terdapat di negara ini, suasana yang seakan mengambarkan bahawa Piliharanya Umum akan diadakan dalam bulan ini, dari Negeri Kelantan, Terengganu dan Pahang, kawasan atau Negeri yang begitu sinonim dengan diriku, memang meriah dengan bendera parti, dan pelbagai slogan akan terpampang, tujuannya hanyalah untuk menarik perhatian dan ianya penuh dengan warna-warni.
Begitu juga dengan rentak warna-warni kempen, semuanya cuba mencari sesuatu, dan mencuba untuk memenangi hati para pengundi, daripada mengungkit kisah sejarah, sehingga kepada ketelusan badan yang bertanggungjawab, semuanya dijadi agenda dan cuba diangkat menjadi isu... apa sahaja perkara akan cuba dipolitikkan atau cuba mengalih minda pengundi untuk menyokong mereka, Persoalan yang selalu timbul dipemikiran aku ini, APA YANG DAPAT YE????.... apa faedah dan untungnya mereka yang menjadi pencacai politik... dari segi moral dan nilai... apa yang mereka perolehi... berbanggakah mereka apabila berjaya memecahbelahkan perpaduan...
Apabila bercerita berkenaan bangsa, sebenarnya bangsa aku ini... melayu.. terlalu lemah dari penilaian, terlalu sensitif dengan isu-isu yang meremehkan, hati mudah tercalar dan juga hati muda terpaling dengan hanya sedikit kebaikan, mudah sangat digula-gulakan.... mungkin asuhan dari kecil, kalau boleh buat itu dan ini akan mendapat hadiah pemberian ibubapa, ataupun dapat menonton siaran kegemaran.. itu salah satu ajaran gula2 yang sejak dari kecil telah diajarkan.
Pemimpin dan kepimpinan dari segi pentadbiran terlalu lemah, lemah dalam konteks  perasaan, kalau tegasnya seperti singa tapi dalam masa seakan memijak semut, penuh dengan ketakutan.. jarang ku jumpa mereka yang mentadbir menpunyai pendirian jitu, lemah dalam menghadapi cabaran, terlalu kuat bermain dengan emosi.................................... itu sebenarnya yang terjadi.... sejak dari dulu... emosi berkenaan kepentingan diri, mengatasi segalanya.... sebelum menyerang Tanah Melayu Selama 5 tahun pasukan risik jepun telah menghantar pasukan oerisik mereka mengkaji kelemahan dan kekuatan bangsa melayu..." HUTANG EMAS BOLEH DIBAYAR HUTANG BUDI DIBAWA MATI".......... hutang budi..... itulah sebenarnya kelemahan yang paling ketara dan sindrom cuba membalas budi menjadi aset penting bangsa lain menjatuhkan dan melemahkan orang melayu... Aku hanya memerhati dari sudut luaran tidak seperti mereka yang pakar dan mahir dalam manusia dan kemanusiaan...sekian

Ahad, 10 Februari 2013

POLITIK VS AGAMA

" SETELAH LAMA MENCARI AKHIR AKU TEMUI APA ITU AGAMA TIDAK BOLEH DIPISAHKAN DENGAN POLITIK DAN TIDAK BOLEH BERPOLITIK DALAM AGAMA "
Memang ungkapan itu mudah untuk dibaca tapi sukar untuk ditafsirkan, setelah sekian lama aku mengikuti ciri ceramah dan bertanya, namun jawapan yang diberikan mereka bukannya tidak betul tetapi akal aku tidak dapat menerima, mungkin kerana aku bertanya atau mengikuti perkembangan oran gyang menpunyai kepentingan dalam sesuatu perkara, dengan cara mudah faham.. nak cari makan.. aku sebenarnya bukan untuk cari makan tapi untuk memahami, dan mencari maksud yang mudah yang pernah aku baca dalam sebuah kitab tafsir yang ungkapan itu pernah diungkapkan oleh Saidina Omar R.A..
Selama mana aku mencari tidaklah aku kira dengan "detail" tetapi cukup akau katakan memang lama bagi aku,
Akhirnya pada petang tadi aku menjumpainya dengan seorang Guru yang mahir dalam bahasa arab iatu nahu arab, dia menerangkan dengan detail apa maksud tersebut dan aku memahami bahawa sebelum ini apa yang didakwa oleh mereka sebagai Tok Guru tidak benar.. bila bercerita perihal Tok Guru, aku pernah beberpa bertemu bual dengan beliau, beliau seorang yang baik dan mempunyai pandangan dalam sudut agama yang agak baik,namu aku tidak lah membahasakan dirinya Tok Guru, walaupun beberapa kali aku diarahkan oleh pembantu pribadinya memanggil tok guru, namun bagiku yang menpunyai prisnsip dan agak dangkal dalam pengetahuan ini... Tok Guru hanya aku panggil jika aku belajar ilmu agama ( akhirat ) atau ilmu dunia.. jawapan ku mudah aku tidak pernah belajarpun dari beliau cuma menemuramah, sebenarnya orang yang dipanggil tok guru itu tidak pernah nak mendabik dada dia adalah tok guru, tapi pengikutnya dah terlalu taksub, aku juga tidak pernah untuk menyalahkan pengikutnya kerana mereka jua punya alasan yang tersendiri dan pasti ada fakta yang mendokong hujah meraka, cuma satu perkara yang aku pasti.. kekadang orang yang berkepentingan ini akan melakukan apa saja demi " Cari Makan ".
Makna tersirat disebalik kata diatas telah aku perolehi jadi lengkaplah sudah pencarian aku dalam bab ini, namun begitu selagi akau bernyawa, aku tidak akan berhenti dari belajar dan terus belajar..
Tergerak hati untuk aku menghadiri majlis maulid telah menemukan aku dengan satu jawapan yang dicari..Sekian........

Jumaat, 8 Februari 2013

BUKAN MUDAH SEBENARNYA

Perkongsian itu orang kata tandanya kita mengambil berat, tetapi apa makna yang tersirat di sebalik kata-kata tersebut sebenarnya, dalam hal ini aku sendiri tidak pasti apa sebenarnya istilah " Sharing is caring" ni, Dalam satui sudut yang lain pula, kita sering memberikan nasihat kepada orang yang tidak sepatutnya kita nasihat kerana dia bukan nak mendengar nasihat darii kita tetapi memerlukan pertolongan dan yang selebihnya kita suka memberikan nasihat tapi,dalam masa yang sama kita tidak suka mendengar nasihat dari orang.
Bezanya apabila orang menyayangi kita dia akan memberika nasihat tanpa dipinta, dan nasihat itu akan sentiasa berulang pada benda dan cerita yang sama, tapi kita tidak pula mengucapkan terima kasih tetapi kita kata orang itu membebel dan menyakitkan telinga... sedikitpun kita tidak menghargai.
Dalam erti sebenarnya nasihat itu datangnya dari hati dan ke mulut, dan kita yang mendengarkan dari telinga terus ke hati..ramai yang tidak memahami dan tidak mahu untuk faham atau sekadar buat tak faham.... inilah yang dinamakan "ego"... meletakkan ego terlalu tinggi kekadang boleh merendahkan martabat.. tanpa kita sedari kita akan mula menghina tanpa disedari.
Sebenarnya bukan mudah........................ untuk orang menerima kita dan kita menerima orang lain dalam kehidupan.

Selasa, 5 Februari 2013

MEMBENTUK PESONALITI

  • PENGERTIAN PERSONALITI
Iaitu ciri-ciri keseluruhan tingkah laku yang tetap pada seseorang individu, tetapi berlainan dengan orang lain. Ia mewakili perwatakan seseorang individu dan dapat di perhatikan dan dinilai melalui tingkah lakunya di dalam situasi pada suatu ketika.
  • JENIS-JENIS PERSONALITI
Carl Jun (1875) mengatakan bahawa personality terbahagi kepada 3:-
  1. a.      Extrovert : lincah, cakap banyak, inovatif, aktif, bersosial, optimis
  2. b.      Introvert : pendiam, pemalu, tidak yakin, sosial terhad, suka bersendiri
  3. c.       Ambivert  : gabungan extrovert dan introvert
  • PERANAN GURU DALAM MEMBANTU KANAK-KANAK INTROVERT
Antara peranan guru ialah:-
  1. Libatkan murid dalam program yang banyak pergerakkan
  2. Kaunseling dan motivasi
  3. Banyakkan aktiviti kumpulan
  4. Beri galakkan, penghargaan, jawatan-jawatan penting, dan sebagainya
  5. Guru memberi perhatian yang lebih sedikit daripada kanak-kanak lain
  • FAKTOR-FAKTOR WUJUDNYA PERSONALITI YANG BERBEZA
Faktor-faktor wujudnya personality yang berbeza terbahagi kepada 2:-
a)      Perspektif islam
Imam Al-Ghazali menyatakan bahawa faktor-faktornya ada 3, iaitu:-
  1. i.                    Hati
Qalbun: extrovert
Lubbun: introvert
Fuddan: ambivert
  1. ii.                  Akal
Kanak-kanak (fikir dan lihat) : introvert
Dewasa (fikir,lihat,analisis) : ambivert
Tua (fikir,lihat, analisis lebih mendalam) : extrovert
  1. iii.                Nafsu
Amarah : introvert
Mardhiah : extrovert dan ambivert
Kamilah : ambivert (untuk para Rasul)
Menurut Imam Al-Ghazali juga, tahap berfikir manusia ada 3:-
  1. Akal taakul (sederhana) : extrovert
  2. Akal tadabbur (lebih tinggi) : ambivert
  3. Akal biasa (lemah) : introvert
b)      Perspektif barat
Sigmund Freud (1856-1936) , mengatakan bahawa faktor-faktor personality berbeza ada 3:-
  1. i.                    Id (sedar)
Iaitu personaliti yang melibatkan prinsip kenikmatan dan kepuasan semata-mata.
Prinsip personaliti:-
  1. Mempunyai hubungan naluri dengan individu
  2. Disorong oleh psikoanalisis bawah sedar
  3. Wujud secara semulajadi
  4. Berorientasikan kepuasan
Contoh: minum, berjalan, membaca buku
  1. ii.                  Ego (pra sedar)
Iaitu menggunakan prinsip realiti, nyata, jelas, releven
Prinsip personaliti:-
  1. Melibatkan persepsi seseorang tentang harga diri
  2. Terbentuk daripada pengalaman
  3. Tidak wujud secara semula jadi
  4. Berkembang berperingkat
  5. Mempengaruhi personality seseorang
Contoh: tidak perasan sesuatu yang berlaku, tapi bila focus boleh ingtanya kembali.
  1. iii.                Superego (bawah sedar)
Iaitu menggunakan prinsip moral
Prinsip personaliti:-
  1. Melibatkan fikiran bawah sedar yang menyedarkan seseorang tentang baik dan buruk
  2. Rasa bersalah jika buat silap
  3. Terarah kepada nurani hati
  4. Impak asuhan ibu-bapa, belajar dari masyarakat, nilai daripada apa yang di lalui
  5. Penentuan tingkah laku moral
Contoh: mimpi, khayal, melatah

Isnin, 4 Februari 2013

AKU PUN SAMA

Kekadang menjadi seorang penyampai radio ini, tidak dapat lari dari menerima kritikan dan juga pujian, ada juga kekadang kritikan itu boleh membina dan menjadikan kita lebih baik, dan kekadang juga boleh melemahkan semangat, terus-teranglah untuk menjadi seorang yang bagus sebagai penyampai radio memerlukan pemikiran yang kreatif serta kritis dalam apa jua isu dan juga harus peka dengan keadaan sekeliling supaya kita mengetahui dengan apa yang berlaku, jangan sampai ketinggalan.
Ramai yang beranggapan bahawa penyampai radio ini perlu tahu mengenai artis, tetapi hakikatnya tak perlu sangat, cukuplah sekadar kita mengenali melalui lagunya, tak perlulah diikuti cara hidup atau gosip2 mengenainya.
Dimana jua penyampai radio bekerja, perlulah mengikut arus yang perlu dibawa oleh pihak pengurusan, dengan kata lain ikut cakap pengurusanlah, kerana kita dibayar untuk untuk itu.Apa yang hebatnya menjadi seorang penyampai radio?... hebatnya mungkinlah tidak seberapa, cuma yang menjadi rasa dihargai apabila, kemunculan suara dan telatah kita dinanti-nantikan.. Ramai juga yang cuba menyasarkan golongan tertentu, tetapi ramai yang tidak cuba mengkaji golongan atau peringkat umur yang mengikuti kita, atau tidak cuba menyelidiki peringkat profesinalisme pendengar mereka, apa yang pasti yang mendengar memerlukan sesuatu yang membuatkan mereka terhibur, terlalu banyak sangat bercakap membuatkan pendengar naik mual dan muak, terlalu sikit pula dikatakan tidak punyai idea.
Bagi memenuhi segalanya memang tidak termampu, cukuplah sekadar kita lakukan sesuatu kerja itu dengan hati yang suci, atau kata lain gembira dengan kerja yang kita lakukan. Tidak ramai yang mampu meninggalkan masalah mereka ketika bekerja, tapi itulah yang harus dilakukan oleh seorang penyampai, mereka perlu gembira dan ceria ketika diudara, bukan menceritakan hal pribadi kepada pendengar, sebolehnya cerita pribadi tidak perlu dijaja walau apa jua bidang kerja kita kerana ianya dikhuatiri boleh menganggu prestasi.
Pantang bagi mana2 pekerja ialah mendedahkan kelemahan majikan walaupun dengan orang luar walaupun tidak berpuashati, ada saluran tertentu yang boleh digunakan.
Ragam pendengar radio ini perbagai, ada yang suka nama mereka disebut-sebut oleh penyampai, ada juga yang cuba menpengaruhi dengan perbagai cara.Semuanya harus ditangani dengan cara berhemah, kerana kita tidak tahu dan tidak kenal siapa mereka, jika ada yang menpunyai sentuhan pribadi, maka penyampai seharusnya tidak terlalu emo. kena layan sama rata.
Apa yang penting bila kita bersuara di corong radio... tiada yang "off" siaran kerana suara yang hancur dan tidak menepati syarat sebagai seorang penyampai.Sekarang ini sudah menjadi trend bagi setengah penyampai radio terjerit-jerit.. sebenarnya itu bukan kaedah yang baik...
Dengan kepesatan media massa kini, ada jua yang semakin gila "glamour" tetapi semuanya itu tak kekal lama, kepada yang berminat untuk menjadi seorang penyampai, mantapkanlah mutu penyampaian bukan menyentak diri dengan perbagai jualan cerita pribadi untuk menarik orang..jangan sampai orang meluat................. TQ



Jumaat, 1 Februari 2013

TERUSKAN USAHA

"ORANG YANG BERJAYA ITU ADALAH DARI KALANGAN ORANG GAGAL TAPI TIDAK JEMU BERUSAHA, MANAKALA ORANG GAGAL ITU ADALAH MEREKA YANG JEMU UNTUK BERUSAHA"............mungkin telah terbiasa mendengar atau membaca ungkapan ini..tetapi berapa ramai yang betul2 memahami dan cuba menghayati maksudnya.. adakah ianya sekadar ungkapan yang hanya bacaan mulut dan tidak cuba untuk menyelongkar maksud sebenar...
Berjaya adalah satu keputusan yang mengembirakan, bagi orang memperolehinya atau pun yg berada disekeliling pada keputusan tersebut.
Gagal pula merupakan satu keputusan yang membuatkan orang tidak gembira, sedih dan juga rasa malu dan mungkin jua akan rasa terhina.
Jemu pula ialah satu perasaan yang memualkan, rasa serik atau rasa kecewa, seringkali jemu itu dikaitkan dengan sikap atau cara permikiran, tiada istilah jemu dalam makan, kerana ianya ada hak asasi manusia, manusia akan melakukan apa saja tanpa rasa jemu untuk mendapatkan makanan...
Berusaha adalah sifat yang inginkan melakukan sesuatu perkara itu lagi dan lagi tanpa henti2. seumpama kita menghirup nafas... kita tidak akan berhenti kerana itu merupakan nadi pada hayat..
Apa yang saya perkatakan diatas ialah hanya sekadar makna biasa biasa yang mungkin tidak mendatangkan apa2 makna bagi sebahagian orang..TQ....